berita padang - berita sumbar
headline
home berita Ekonomi

Pemko Padang Lakukan Operasi Pasar untuk Solusi Naiknya Harga Beras

Rabu, 17 Februari 2016 - 15:08:35 WIB - 609
Pemko Padang Lakukan Operasi Pasar untuk Solusi Naiknya Harga Beras

Padang - Naiknya harga beras di Kota Padang akhir-akhir ini membuat Pemerintah Kota Padang bergerak cepat. Mengantisipasi itu, Operasi Pasar (OP) digelar di sejumlah titik.


"Kenaikan harga pasar memang tidak cukup signifikan sekitar Rp 500 hingga Rp 1000,-. Mudah-mudahan lewat Operasi Pasar ini akan mampu mengendalikan harga hingga menjadi normal kembali," ujar Walikota Padang H. Mahyeldi Dt Marajo saat meninjau OP di Simpang Kandang, Pasar Raya Padang, Rabu (17/2).


Sebenarnya, Pemko Padang sebelumnya telah melakukan OP pada Desember 2015 lalu. Namun karena terjadinya gagal panen di daerah produsen beras di Sumatera Barat, harga beras menjadi terganggu.


"Naiknya harga beras dikarenakan gagal panen karena banjir dan longsor seperti di Pasaman, Solok Selatan, Limapuluh Kota dan lainnya," ujar Mahyeldi didampingi jajaran kerjanya di Pemko Padang.


Tidak saja karena pengaruh bencana di Sumatera Barat, naiknya harga beras juga diakibatkan "bergedurunya" daerah lain yang membeli beras ke Sumatera Barat. "Surplusnya beras di Sumatera Barat membuat provinsi tetangga ramai datang membeli beras ke sini," tukas Walikota.


Pada OP kali ini, Bulog akan mendistribusikan beras ke 34 titik, termasuk di sembilan pasar satelit yang ada di Padang. Harga beras OP terbilang relatif murah. Segantang beras dijual Rp 13.440,-. Sedangkan perkilo dijual Rp 8.400,-.


"Operasi Pasar ini dilakukan hingga harga beras stabil dan kita akan terus melakukan evaluasi setiap 15 hari sekali," pungkasnya.


Sebanyak 34 titik OP tersebar di Kota Padang, seperti di Pasar Raya / Bandar Olo terdapat tiga kios penjual beras OP. Di Pasar Siteba (6 kios), Pasar Alai (2 kios), Pasar Lubuk Buaya (3 kios), Pasar Tabing (2 kios), Pasar Belimbing (5 kios), Pasar Balai Baru (1 kios), Pasar Bandar Buat (2 kios), Pasar Pagi (5 kios), Pasar Simpang Haru (1 kios), serta di empat kios lainnya.


Dalam OP tersebut terlihat hadir diantaranya Kabid Minku Bulog Divre Sumbar, Riza Afrina, Kasi Pengadaan dan Harga Pasar Bulog Divre Sumbar, Fhitry Rahmi, Kabag Bina Pemasaran Biro Perekonomian Provinsi Sumatera Barat, Edward D, dan lainnya. Selain itu hadir Bimo Epiyanto dari Bank Indonesia Wilayah Sumbar, termasuk Tim TPID Pemko Padang dan lainnya.


Operasi Pasar ini mendapat respon dari pengunjung Pasar Raya Padang. Seperti diungkapkan Meli. Wanita beranak dua ini mengaku terbantu dengan digelarnya OP yang dilakukan Pemko Padang.


"Harago barehnyo murah dari tampek lain (harga berasnya murah dibanding tempat lain)," ujarnya.


Arif juga mengungkapkan hal yang sama. Menurutnya, OP akan dapat menjawab kenaikan harga beras selama ini. "OP memang solusi cerdas di tengah tingginya harga beras. Mudah-mudahan harga cepat stabil," ungkap lelaki asal Indarung ini. (C/M)

Berita ini bermanfaat?
sekarang juga!

Editor/Sumber: Fadlan Asyuri/Humas Pemko Padang
Tag: bisnis,ekonomi,padang,sumatra-barat

SILAHKAN BERBAGI



BE SMART, READ MORE

Jembatan Siti Nurbaya Kota Padang Kembali jadi Arena Tawuran

Jembatan Siti Nurbaya Kota Padang Kembali jadi Arena Tawuran

PADANG - Diduga terlibat tawuran, tiga pemuda menggunakan sepeda motor babak belur dihajar warga Kampung Batu yang...

KPPOD : Padang Peringkat 17 dari 32 Provinsi se-Indonesia

KPPOD : Padang Peringkat 17 dari 32 Provinsi se-Indonesia

PADANG - KPPOD menggelar seminar regional dan lokakarya terbatas di Hotel Pangeran Beach Padang, Jumat lalu. KPPOD...

Waspada, Aktivitas Gempa di Laut Pesisir Sumbar Meningkat, Ini Kata BMKG

Waspada, Aktivitas Gempa di Laut Pesisir Sumbar Meningkat, Ini Kata BMKG

PADANG - Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Padang Panjang merilis, aktivitas kegempaan di wilayah laut...


KOMENTAR ANDA



kaos minang unik dan lucu