berita padang - berita sumbar
headline
home berita Pasaman

Order Pakaian Seragam Sekolah Berkurang, Tukang Jahit di Pasaman Curhat ke Wagub Sumbar

Minggu, 12 Juni 2016 - 05:40:21 WIB - 554
Order Pakaian Seragam Sekolah Berkurang, Tukang Jahit di Pasaman Curhat ke Wagub Sumbar

PASAMAN - Setiap memasuki tahun ajaran baru, orangtua/walimurid dihadapkan dengan situasi kecemasan. Faktor kecemasan orangtua, karena kebutuhan bertambah, untuk membeli baju seragam sekolah, sepatu dan peralatan untuk belajar.


Kecemasan itu tidak hanya dirasakan para orangtua. Tukang jahit pakaian juga cukup dipusingkan. Biasanya setiap memasuki tahun ajaran baru, banyak yang menjahitkan pakaian sekolah anak mereka, tanpa membeli pakaian seragam yang sudah jadi.


Kekhawatiran para penjahit pakaian, karena untuk kebutuhan pakaian seragam siswa sudah langsung ditangani pihak sekolah. Akibat kondisi demikian, pendapatan tukang jahit berkurang.


Kondisi demikian dipertanyakan salah seorang jamaah mesjid yang sekaligus seorang tukang jahit di Pasar Inpres Tapus Abdul Salam Tanjung kepada Wakil Gubernur (Wagub) Sumbar Nasrul Abit saat safari Ramadhan di Mesjid Taqwa Pasar Inpres Padang Gelugur, Jumat (10/6) malam.


Menurut Abdul Salam sistem yang berjalan dimana orangtua murid membeli pakaian seragam sekolah langsung di sekolah merupakan monopoli dan tidak baik untuk mengembangkan ekonomi kerakyatan. Ia berharap kepada Wagub supaya mengkaji kembali dan tidak diharuskan sekolah untuk menyediakan baju seragama sekolah.


"Dua setel pakaian sekolah saja misalnya, sudah bisa menghidupi satu keluarga," ujar Abul Salam.


Aspirasi tersebut langsung direspon oleh Wagub Sumbar Nasrul Abit. Ia berjanji akan mengevaluasinya dan membuat regulasi, terlebih urusan kewenangan untuk jenjang pendidikan Sekolah Lanjutan Tingkat Atas (SLTA) sudah berada di provinsi.


"Saya tadi sudah minta kepada bupati. Hal-hal seperti ini harus direspon oleh kepala daerah. Jangan semua dikendalikan oleh sekolah. Nanti akan kita bicarakan di provinsi. Setelah pengelolaan kewenangan SLTA ditarik ke provinsi akan lebih mudah mengaturnya," ujar Nasrul Abit.


Nasrul Abit juga tidak bisa menerima masih ada sebahagian kalangan yang membeli batik dari luar Sumbar, padahal kualitas yang dimiliki di Sumbar tak kalah dengan daerah lain.


"Saya juga agak kecewa juga ada masyarakat kita di Sumbar yang membeli batik diluar Sumbar. Padahal kita punya batik Silingkang, Tanahliek dan banyak lagi yang jenis dan kualitasnya yang bagus," sebut Nasrul Abit.


Nasrul Abit meminta bupati/walikota di sumbar untuk memajukan hasil kerajinan industri lokal, sehingga kerajinan daerah berkembang.


"Siapa lagi yang akan memajukan daerah kita, kalau bukan kita sendiri. Tak mungkin orang lain akan memajukan daerah kita sendiri," tegasnya. (hm)

Berita ini bermanfaat?
sekarang juga!

Editor/Sumber: Fadlan Asyuri
Tag: daerah,metro,pasaman,pendidikan,sumatra-barat

SILAHKAN BERBAGI



BE SMART, READ MORE

Video Fauziyah Khalida Si Gadih Minang Tampil Memukau dengan Lagu Secret Love Song

Video Fauziyah Khalida Si Gadih Minang Tampil Memukau dengan Lagu Secret Love Song

JAKARTA - Fauziyah Khalida (19) si gadih minang yang juga pecinta nasi goreng ini tampil kembali memukau dan kembali...

Ketahuan Selingkuh dengan Bendaharanya, Akhirnya Walinagari ini Resmi Mengundurkan Diri

Ketahuan Selingkuh dengan Bendaharanya, Akhirnya Walinagari ini Resmi Mengundurkan Diri

TANAH DATAR - Setelah ketahuan berselingkuh dengan bendaharanya, akhirnya Wali Nagari Minangkabau, Kecamatan Sungayang....

Harga Gambir Rp100 Ribu/kg, Nono Minta Petani Tidak Kurangi Kualitas

Harga Gambir Rp100 Ribu/kg, Nono Minta Petani Tidak Kurangi Kualitas

LIMAPULUH KOTA - Menyikapi harga Gambir yang melambung tinggi, Tokoh perantau asal Kapur IX Nono Patria Pratama angkat...

Mulai 2018, Padang Larang Iklan Rokok

Mulai 2018, Padang Larang Iklan Rokok

PADANG - Iklan rokok dilarang beredar di Padang mulai 2018 depan. Ruang publik menjadi tempat steril dari iklan...

10.000 Warga Muhammadiyah Siap Hadiri Aksi 112

10.000 Warga Muhammadiyah Siap Hadiri Aksi 112

JAKARTA - Jutaan muslim seluruh Indonesia diprediksi kembali memutihkan Jakarta, namun aksi ini beda dari sebelumnya...


KOMENTAR ANDA



kaos minang unik dan lucu