Friday, 19 Oct 2018
Minangkabaunews
headline
home berita Nasional

Viral Video Minum Kencing Unta Ustadz Bachtiar Nasir, Ini Kata MUI

Minggu, 07 Januari 2018 - 15:21:53 WIB - 20175
Viral Video Minum Kencing Unta Ustadz Bachtiar Nasir, Ini Kata MUI
Ustadz Bachtiar Nasir saat minum kencing Unta di Hudaibiyah Camel Farm, Mekkah, Arab Saudi.


NASIONAL - Video Ustadz Bachtiar Nasir (UBN) menjadi viral di media sosial karena dalam video tersebut UBN meminum air kencing unta. Warganet pun ramai memperbincangkan hukum meminum air kencing tersebut hingga menjadi trending topik di Twitter belum lama ini.

Menanggapi hal itu, Ketua Komisi Dakwah Majelis Ulama (MUI), KH Cholil Nafis, mengatakan ulama berbeda pendapat terkait hukum meminum air kencing unta. Namun, menurut dia, secara pribadi dirinya merasa jijik untuk meminum air kencing unta.

"Ya memang ada yang tak jijik dengan kencing unta. Kalau saya pribadi sih jijik," ujarnya, Ahad (7/1).

KH Cholil menuturkan, jika dilihat dari persepektif kesehatan memang ada hadis nabi yang menceritakan bahwa ada sahabat nabi yang sakit pencernaan. Karena perubahan cuaca lalu mengobatinya dengan minum air kencing unta.

BACA JUGA: Pro Kontra Minum Kencing Unta Ustadz Bachtiar Nasir, Fahri Hamzah Debat dengan Budiman Sudjatmiko

Namun, menurut Kiai Cholil, berdasarkan jumhur ulama khususnya mazhab Asy-Syafiiyah dan Al-Hanafiyah dijelaskan bahwa semua benda yang keluar dari tubuh hewan lewat kemaluan depan atau belakang hukumnya benda najis.

Ia mengatakan, air kencing dan kotoran hewan hukumnya najis didasarkam pada sabda Rasulullah SAW sebagai berikut:

Nabi SAW meminta kepada Ibnu Mas ud sebuah batu untuk istinja, namun diberikan dua batu dan sebuah lagi yang terbuat dari kotoran (tahi). Maka beliau mengambil kedua batu itu dan membuang tahi dan berkata, "Yang ini najis". (HR. Bukhari).

Baju itu dicuci dari kotoran, kencing, muntah, darah, dan mani. (HR. Al-Baihaqi dan Ad-Daruquthny).

Sementara, ulama yang yang membolehkan meminum air kencing dan kotoran hewan berdasarkan pada pandangan Mazhab Al-Hanabilah atau Mazhab Hambali. Pendapat mazhab Hambali menyebutkan bahwa air kencing dan kotoran hewan yang halal dagingnya, atau halal air susunya, bukan termasuk benda najis.

KH Cholil mencontohkan seperti kotoran ayam, kotoran kambing, sapi, kerbau, rusa, kelinci, bebek, angsa dan semua hewan yang halal dagingnya. Berdasarkan mazhab Hambali, maka air kencing dan kotorannya tidak najis.

Sementara, umat Islam Indonesia sendiri yang sejak kecil sudah terbiasa dengan pandangan mazhab fiqih Asy-Syafiiyah, tetap saja memandang bahwa air kencing dan kotoran hewan seluruhnya adalah benda-benda najis.

Namun, bagi orang-orang yang terdidik dengan mazhab Hambali seperti di Saudi Arabia, air kencing dan kotoran unta, kambing, sapi dan sejenisnya, dianggap biasa-biasa saja.

Menurut KH Cholil, saat Rasulullah SAW membolehkan seorang sahabat yang meminum air kencing unta sebagai pengobatan, dalam pandangan mereka hal itu terjadi karena darurat saja. Namun, meminum air kencing unta sejatinya bukan hal yang lazim dilakukan setiap hari.

Seperti diketahui, persoalan fikih ini menjadi perbincangan hangat di Indonesia setelah Ustadz Bachtiar Nasir meminum air kencing unta dalam sebuah video yang diambil di Hudaibiyah Camel Farm, Makkah, Arab Saudi.

Video tersebut diunggah di akun instagram @bachtiarnasir pada Rabu (3/1) lalu. Dalam video tersebut Ustadz Bachtiar Nasir menyebutkan bahwa botol berisi air kencing unta itu mengandung obat. Sebelum meminumnya, Ustadz Bachtiar mencapurnya dengan air susu unta.

Ustadz Bachtiar mengatakan bahwa minuman tersebut berkhasiat untuk menyembuhkan kanker dan baik untuk pencernaan. "Rasanya agak-agak pahit-pahit sedikit," kata Ustadz Bachtiar Nasir dalam video tersebut.

Berikut videonya:

(rep)

Polling Capres cawapres 2019-2024
Editor/Sumber: Ikhlas Bakri/republika
Tag: indonesia,metro,nasional,unik,video

SILAHKAN BERBAGI


REKOMENDASI


BE SMART, READ MORE

FPL Padang Panjang Fasilitasi Terbentuknya Ruang Baca Rimba Bulan

FPL Padang Panjang Fasilitasi Terbentuknya Ruang Baca Rimba Bulan

PADANG PANJANG - Forum Pegiat Literasi (FPL) Kota Padang Panjang membantu memfasilitasi terbentuknya sebuah komunitas...

Bikin Merinding, Begini Penampakan Rekaman Satelit saat Pergeseran Tanah di Palu

Bikin Merinding, Begini Penampakan Rekaman Satelit saat Pergeseran Tanah di Palu

VIDEO - Adanya gerakan di bawah permukaan tanah yang menyebabkan pergeseran atau disebut likuifaksi tanah, menjadi...

Ketahuan Main Facebook, Tahanan Kabur Asal Tanah Datar ini Ditangkap di Padang Sidempuan

Ketahuan Main Facebook, Tahanan Kabur Asal Tanah Datar ini Ditangkap di Padang Sidempuan

TANAH DATAR - Sudah lebih dari satu tahun melarikan diri, tersangka Cabul berinisial BA (21) warga Payo Dalam Jorong...

Data Korban Tewas, Hilang dan Dirawat akibat Banjir Bandang Lintau Tanah Datar, Sumbar

Data Korban Tewas, Hilang dan Dirawat akibat Banjir Bandang Lintau Tanah Datar, Sumbar

TANAH DATAR - Korban banjir bandang di Kenagarian Tanjung Bonai, Lintau Buo Utara, Sumbar terus bertambah. Jika...

Panglima TNI: PKI Bukanlah Ancaman Lagi

Panglima TNI: PKI Bukanlah Ancaman Lagi

JAKARTA - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto bicara soal pemutaran film G30S/PKI dan isu yang bergulir seputar bahaya...


KOMENTAR ANDA



kaos minang unik dan lucu
minangkabaunews social media