Sunday, 19 May 2019
Minangkabaunews
headline
home berita Pariaman

Urai Sampah Organik, Warga Pariaman Manfaatkan Belatung

Rabu, 10 April 2019 - 16:47:11 WIB - 405
Urai Sampah Organik, Warga Pariaman Manfaatkan Belatung
Kegiatan workshop pengolahan sampah organik dengan memanfaatkan magot. (istimewa)


PARIAMAN - Lembaga Pemberdayaan Masyarakat (LPM) Kelurahan Jawi-Jawi II, Kecamatan Pariaman Tengah, Kota Pariaman membudidayakan maggot sebagai solusi menangani sampah organik, pembudidayaan maggot dilakukan kelompok LPM yang dibentuk oleh Kelurahan Jawi-Jawi II.

Maggot merupakan belatung dari black soldier flys (BSF) dengan nama latin hermetia illucens. BSF termasuk keluarga lalat tapi ukuran lebih besar dari lalat pada umumnya. Maggot terlihat seperti lebah namun ukurannya kecil dari lebah, dan lebih besar dari lalat. Belatung ini berwarna hitam pekat dan selalu hidup di limbah organik. Ia akan hidup dan berkembang biak disumber sampah organik saja, tidak seperti lalat yang sering menghampiri makanan segar, maupun sampah. Lalat BSF hanya hidup sebentar saja sekitar 15 hari, untuk minum, dan kawin. Setelah bertelur, lalat BSF akan mati.

Telur maggot akan menetas sekitar tiga hingga lima hari. Setelah telur menetas dan menjadi belatung berusia sekitar tiga hingga lima hari, sudah mulai diberi asupan sampah organik, belatung atau maggot tersebut akan hidup selama 18 hingga 20 hari dan menjadi puppa. Selanjutnya akan menetas dan menjadi lalat BSF, Maggot bertekstur kasar, tidak seperti belatung pada lalat rumahan yang cenderung licin. Ukurannya lebih besar dari belatung rumahan. Warna maggot layaknya warna belatung pada umumnya, yakni berwarna putih gading.

Yulhendri Ketua LPM Kelurahan Jawi-Jawi II mengatakan bahwa, limbah organik tidak dapat didaur ulang dan menyebabkan bau apalagi jika sampai mencemari lingkungan sehingga solusi utama penanganannya menggunakan maggot. Dalam penanganan limbah organik, maggot akan memakan limbah organik tersebut, sampai habis. Sisa limbahnya bisa dijadikan pupuk dan sudah tidak berbau lagi.

"Sampai habis oleh maggot, ada sisa dari makanan maggot bisa jadi pupuk dan sudah tidak bau," ujar Yulhendri saat ditemui Rabu (10/4/2019).

Yulhendri menjelaskan maggot secara efektif dapat menangani limbah organik, maggot yang mereka hasilkan dapat menjadi pakan ternak ikan dan unggas yang dipelihara di kelurahan jawi-jawi II, sisa penguraian limbah organik dari maggot tersebut bisa juga dijadikan pupuk organik pada tanaman rumah tangga(kesehatan)obat-obatan. pungkasnya.

Yulhendri menambahkan bahwa pada dasarnya budidaya maggot ini di mulai dari Rp.0,- karena bahan baku nya sangat sederhana yaitu dari sampah organik yang di fermentasi kan menjadi tempat tumbuhnya maggot. Dengan adanya budidaya maggot ini maka pemuda dan masyarakat setempat dapat merasakan manfaatnya sehinggan ini akan menjadi penghasilan terbaru dan akan mengurangi pengangguran di kelurahan jawi-jawi II.

Ia berharap Pemerintah Kota Pariaman dapat memberi dukungan dalam bentuk pemberian sampah-sampah organik yang sudah di iventaris untuk diberikan ke kelurahan jawi-kawi II, jika sampah organik ini kita dapat kan 1 ton, maka panen maggot ini bisa mencapai 100Kg, artinya ini akan sangat menguntungkan dan bermanfaat sekali untuk semuanya.

"Kedepannya kelurahan jawi-jawi II bisa menjadi kelurahan percontohan di Kota Pariaman khususnya dan Sumatera Barat umumnya. karena budidaya maggot ini setau kami satu-satunya yang ada di Kota Pariaman," ujar Yulhendri mengakhiri. (war)

Editor/Sumber: Siel Saputra
Tag: pariaman,sumatra-barat

SILAHKAN BERBAGI


REKOMENDASI


BE SMART, READ MORE

Danramil 11/03 Tanjung Emas Berikan Pengarahan Pada Masyarakat Agar Tidak Ugal-ugalan Berkendaraan

Danramil 11/03 Tanjung Emas Berikan Pengarahan Pada Masyarakat Agar Tidak Ugal-ugalan Berkendaraan

TANAH DATAR - Di bulan suci Ramadhan ini begitu banyak umat muslim mencari berkah dari sang Khaliq, begitu juga...

Pemkab Pasaman Sudah Tetapkan Standart Besaran Zakat Fitrah

Pemkab Pasaman Sudah Tetapkan Standart Besaran Zakat Fitrah

PASAMAN - Pemerintah Kabupaten Pasaman telah menetapkan standart Zakat Fitrah pada Bulan Ramadhan 1440 H sebesar Rp...

Kapolres Tanah Datar Dijemput Paksa Anggota Polri dan TNI Dari Rumah Dinasnya, Ada Apa??

Kapolres Tanah Datar Dijemput Paksa Anggota Polri dan TNI Dari Rumah Dinasnya, Ada Apa??

TANAH DATAR - Dihari lahirnya yang ke-44, Kapolres Tanah Datar AKBP Bayuaji Yudha Prajas. SH mendapat kejutan dari...

Kembali Lakukan Sidak OPD, Wawako Padang Panjang Harapkan ASN Kerja Maksimal

Kembali Lakukan Sidak OPD, Wawako Padang Panjang Harapkan ASN Kerja Maksimal

PADANG PANJANG - Memasuki hari kedua kerja di bulan puasa, Wakil Walikota Padang Panjang, Drs. Asrul kembali sambangi...

Tanah Datar Peringkat 1 PPD Tingkat Nasional

Tanah Datar Peringkat 1 PPD Tingkat Nasional

PARIWARA KABUPATEN TANAH DATAR - Sejarah besar ditorehkan Kabupaten Tanah Datar di awal bulan suci Ramadhan 1440 H....


KOMENTAR ANDA



kaos minang unik dan lucu
minangkabaunews social media