Saturday, 06 Jun 2020
Minangkabaunews
headline
home berita Internasional

Terbunuhnya Jenderal Iran, PM Malaysia Serukan Negara Muslim Bersatu. Indonesia?

Kamis, 09 Januari 2020 - 18:37:57 WIB - 16782
Terbunuhnya Jenderal Iran, PM Malaysia Serukan Negara Muslim Bersatu. Indonesia?
Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad (Foto: Dok. Istimewa)


INTERNASIONAL - Perdana Menteri Malaysia, Mahathir Mohamad, menyerukan persatuan bagi negara-negara Muslim untuk menghalau ancaman dari luar. Pernyataannya disampaikan seiring terbunuhnya komandan militer Iran, Qassem Soleimani, oleh Amerika Serikat, beberapa waktu lalu.

Dilansir dari International The News, Kamis (9/1), Mahathir menyebut pembunuhan Soleimani merupakan tindakan amoral dan keji. Negara-negara Muslim pun diimbau bersatu untuk melindungi diri dari ancaman eksternal.

"Waktunya tepat bagi negara-negara Muslim untuk berkumpul bersatu," kata Mahathir.

Perdana menteri tertua di dunia ini, yang dalam beberapa bulan terakhir memicu ketegangan diplomatik dan membuka suara tentang isu-isu dunia Muslim, juga mengatakan, serangan Amerika Serikat terhadap Soleimani bertentangan dengan hukum internasional. Pembunuhan Soleimani, di Baghdad, pada Jumat lalu telah memicu kekhawatiran akan konflik yang lebih luas di Timur Tengah.

Mahathir yang berusia 94 tahun ini lantas mengatakan, sikap brutal Amerika itu juga dapat menyebabkan eskalasi yang disebut sebagai tindakan terorisme. Menurutnya, banyak negara-negara Muslim saat ini yang merasa tidak lagi aman. Di Kantor Kedutaan Iran di Malaysia saja, kata dia, terdapat 50 orang warga Iran terdiri dari laki-laki dan perempuan yang mengenakan burqa mengecam Amerika.

"Sekitar 50 orang termasuk wanita yang mengenakan burqa berkumpul di luar Kantor Kedutaan Iran di Kuala Lumpur. Mereka meneriakkan: turun Amerika, turun Amerika," ujarnya.

Kebijakan diplomasi Mahathir sejauh ini memang telah berusaha mempertahankan hubungan baik dengan Iran, meskipun ada sanksi dari Amerika Serikat terhadap negara Timur Tengah. Diperkirakan, terdapat 10 ribu orang warga Iran yang tinggal di Malaysia.

Bulan lalu, Mahathir menjamu Presiden Iran Hassan Rouhani di sebuah konferensi para pemimpin Muslim di Malaysia. Dalam pertemuan tersebut mereka membahas peningkatan bisnis, perdagangan mata uang satu sama lain, dan bersaing dengan negara-negara non-Muslim.(rep)

Editor/Sumber: Romeo/Republika.co.id
Tag: hukum,indonesia,internasional,metro,nasional,peristiwa,politik

SILAHKAN BERBAGI


BE SMART, READ MORE

Polres Agam Distribusikan 10 Ton Beras Untuk Masyarakat Terdampak Covid-19

Polres Agam Distribusikan 10 Ton Beras Untuk Masyarakat Terdampak Covid-19

AGAM -- Dalam upaya penangulangan dampak Covid-19, Kepolisian Resor (Polres) Agam distribusikan bantuan bahan pokok...

Babinramil 03 Pulau Sipora Lakukan Binhanpangan Jagung di Desa Goisooinan Sipora Utara

Babinramil 03 Pulau Sipora Lakukan Binhanpangan Jagung di Desa Goisooinan Sipora Utara

MENTAWAI - Babinsa Koramil 03 Pulau Sipora Serda Osten Sinaga laksanakan kegiatan Pembinaan Ketahanan Pangan ...

Gawat! Trump Kerahkan Tentara Hadapi Kerusuhan, Jenderal Perang Amerika Meradang

Gawat! Trump Kerahkan Tentara Hadapi Kerusuhan, Jenderal Perang Amerika Meradang

INTERNASIONAL - Tindakan Presiden Donald Trump dengan mengerahkan tentara keamanan nasional dalam menghadapi unjukrasa...

SMP N 6 Kubung Antar Langsung Tanda Kelulusan ke Rumah Siswa

SMP N 6 Kubung Antar Langsung Tanda Kelulusan ke Rumah Siswa

KABUPATEN SOLOK -- Masih dalam pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), guru SMP N 6 Kubung, Kabupaten...

Bupati Padang Pariaman Ali Mukhni Sampaikan LKPJ Tahun 2019

Bupati Padang Pariaman Ali Mukhni Sampaikan LKPJ Tahun 2019

PADANG PARIAMAN -- Bupati Ali Mukhni menyampaikan laporan keterangan pertanggungjawaban (LKPJ) tahun 2019, di gedung...


KOMENTAR ANDA



Eka putra, SE for Tanah Datar 1
kaos minang unik dan lucu