Saturday, 30 May 2020
Minangkabaunews
headline
home berita Padang

Inilah Doa dan Tata Cara Qunut Nazilah dalam Kondisi Darurat Corona

Rabu, 01 April 2020 - 09:14:39 WIB - 2330
Inilah Doa dan Tata Cara Qunut Nazilah dalam Kondisi Darurat Corona
Ilustrasi


RELIJI -- Dalam menghadapi Pandemi Covid-19, Sekum MUI pusat Buya Anwar Abbas mengusulkan kepada ummat untuk melakukan Qunud Nadzillah.

Menurutnya, Qunut nazilah adalah qunut yang dilakukan pada rakaat terakhir salat fardhu lima waktu ketika ada musibah besar menimpa kaum muslimin. Para ulama pun secara umum hampir menyepakati pensyariatan qunut nazilah, termasuk sebagian ulama Malikiyyah.

An-Nawawi menyatakan dalam syarah Shahih Muslim:

إِنْ نَزَلَتْ نَازِلَةٌ كَعَدُوٍّ وَقَحْطٍ وَوَبَاءٍ وَعَطَشٍ وَضَرَرٍ ظَاهِرٍ فِي الْمُسْلِمِينَ وَنَحْوِ ذَلِكَ قَنَتُوا فِي جَمِيعِ الصَّلَوَاتِ الْمَكْتُوبَةِ

"Jika suatu musibah besar menimpa kaum muslimin, seperti serangan musuh, kemarau berkepanjangan, wabah penyakit, tersebarnya rasa dahaga, dan bahaya yang amat mengancam, dan semisalnya, maka dianjurkan bagi mereka untuk qunut di semua salat lima waktu."

Majelis Tarjih & Tajdid Muhammadiyah sendiri setelah mengkaji seluruh dalil terkait hal ini, memutuskan pada tahun 1972 bahwa qunut nazilah "Boleh dikerjakan dengan tidak menggunakan kata kutukan dan permohonan pembalasan terhadap perorangan."

Dalam salah satu fatwanya, Majelis Tarjih & Tajdid Muhammadiyah juga menegaskan:

"Adapun yang ada tuntunannya ialah qunut nazilah yakni dilakukan setiap shalat selama satu bulan dikala kaum muslimin menderita kesusahan."




Dalilnya, cara mengerjakannya, dan mengenai waktunya, dijelaskan dalam hadis yang diriwayatkan oleh Ibnu Abbas radhiyallahu anhuma berikut.

عَنِ ابْنِ عَبَّاسٍ، قَالَ: قَنَتَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَهْراً مُتَتَابِعاً فِيْ الظُّهْرِ وَالْعَصْرِ وَالْمَغْرِبِ وَالْعِشَاءِ وَصَلَاةِ الصُّبْحِ، فِيْ دُبُرِ كُلِّ صَلَاةٍ إِذَا قَالَ: سَمِعَ اللهُ لِمَنْ حَمِدَهُ مِنَ الرَّكْعَةِ الْآخِرَةِ، يَدْعُوْ عَلَى أَحْيَاءٍ مِنْ بَنِيْ سُلَيْمٍ، عَلَى رِعْلٍ وَذَكْوَانَ وَعُصَيَّةَ، وَيُؤَمِّنُ مَنْ خَلْفَهُ

Dari Ibnu Abbas, ia menuturkan: Rasulullah saw melakukan qunut selama sebulan berturut-turut di salat Zuhur, Asar, Magrib, Isya, dan salat Subuh di rakaat terakhir dari masing-masing salat setelah beliau mengatakan "Samiallahu liman hamidahu" (Allah mendengar siapa saja yang memuji-Nya). Beliau mendoakan keburukan bagi suku-suku di kabilah Bani Sulaim, atas suku Ri, suku Dzakwan, dan suku Ushayyah. Para makmum di belakang beliau mengaminkan doa beliau" (HR. Abu Dawud no. 1443).

Bedanya, jika dalam hadis ini Rasulullah Saw masih mendoakan keburukan secara personal kepada beberapa suku Arab yang musyrik lagi jahat terhadap kaum muslimin, maka setelah turunnya QS. Ali Imran: 128, beliau dilarang menggunakan lafal doa qunut nazilah yang secara rinci mendoakan keburukan bagi orang atau suku tertentu.

Karenanya, menurut Majelis Tarjih & Tajdid PP Muhammadiyah doa qunut nazilah setelah itu tidak boleh lagi berisi kutukan dan permohonan pembalasan terhadap perseorangan dengan menyebut nama seseorang atau suatu suku contohnya.

Lantas bagaimana sebaiknya doa qunut nazilah itu?

Pertama: Serasi dengan Kondisi

Doa qunut nazilah seyogianya disesuaikan dengan jenis musibah (nazilah) yang menimpa kaum muslimin.

Oleh karenanya kita bisa melihat bahwa pada prakteknya, doa qunut Rasulullah Saw berbeda dari satu kasus ke kasus lain. Begitu pula doanya para Shahabat setelah beliau saat qunut nazilah. Ibnu Taimiyyah menyatakan:

وَيَنْبَغِي لِلْقَانِتِ أَنْ يَدْعُوَ عِنْدَ كُلِّ نَازِلَةٍ بِالدُّعَاءِ الْمُنَاسِبِ لِتِلْكَ النَّازِلَةِ

"Hendaknya orang yang melakukan qunut nazilah berdoa dengan doa yang yang sesuai dengan nazilah (musibah) yang sedang dihadapi."

Kedua: Diutamakan dari Ayat / Hadis

Adalah penting untuk berusaha menggunakan doa-doa dari Alquran dan Sunnah karena kefasihannya dan kemustajabannya.

Sekalipun karena qunut nazilah ini adalah doa yang disesuaikan kebutuhan, maka dibolehkan dengan yang tidak matsur, terbukti dengan beragamnya lafal doa qunut nazilah yang dipraktekkan Shahabat. Al-Mawardi mengatakan:

وَالْمَرْوِيُّ عَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فِيْ الْقُنُوْتِ أَحَبُّ إِلَيْنَا مِنْ غَيْرِهِ. وَأَيُّ شَيْءٍ قَنَتَ مِنَ الدُّعَاءِ الْمَأْثُوْرِ وَغَيْرِهِ، أَجْزَأَهُ عَنْ قُنُوْتِهِ

"Doa yang diriwayatkan dari Nabi Saw dalam qunut lebih kami sukai daripada selainnya. Meskipun dengan doa apapun qunut itu dilakukan, dengan yang ada hadisnya maupun yang tidak, sah qunut tersebut."

Ketiga: Ringkas

Dimakruhkan berlama-lama dalam qunut. Itu jelas terlihat dari doa Nabi Saw dan para Shahabat. Anas bin Malik Ra ketika ditanya tentang qunut nazilah Rasulullah Saw, beliau menjawab:

بَعْدَ الرُّكُوعِ يَسِيرًا

"Setelah ruku sebentar" (HR. Al-Bukhari no. 1001).

Ibnu Rajab menjelaskan bahwa makna sebentar di sini adalah tidak berlama-lama membaca doa qunut dan tidak lama beliau lakukan, hanya sebulan saja hingga musibah berlalu, kemudian beliau tidak qunut lagi di salat manapun.

Rekomendasi Doa Qunut Nazilah

Dengan memperhatikan tiga ketentuan tadi, yaitu: serasi dengan kondisi, dengan mengutamakan doa dari Alquran/Sunnah, dan ringkas, maka dari sekian doa, penulis dengan penuh keterbatasan menyarankan agar untuk qunut nazilah di tengah tersebarnya wabah virus Covid-19 ini para imam (di rumah), terutama warga Persyarikatan, membaca tiga doa berikut:

اللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنْ جَهْدِ البَلاَءِ، وَدَرَكِ الشَّقَاءِ، وَسُوءِ القَضَاءِ، وَشَمَاتَةِ الأَعْدَاءِ

"Ya Allah, sungguh kami berlindung kepada Engkau dari beratnya cobaan, menjumpai kesengsaraan, buruknya takdir, dan gembiranya musuh atas kami" (HR. Al-Bukhari no. 6616 dengan lafal: "Berlindunglah kepada Allah dari").

اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ، مُذْهِبَ البَاسِ، اشْفِ، أَنْتَ الشَّافِي، لاَ شَافِيَ إِلَّا أَنْتَ، شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَمًا

"Ya Allah, wahai Rabb seluruh manusia, wahai penghilang penyakit, sembuhkanlah. Engkaulah yang Mahapenyembuh. Tidak ada penyembuh yang sebenarnya melainkan Engkau. Sembuhkanlah dengan kesembuhan yang tiada menyisakan penyakit sedikit pun" (HR. Al-Bukhari no. 5742).

اللَّهُمَّ جَنِّبْنِي مُنْكَرَاتِ الْأَخْلَاقِ، وَالْأَهْوَاءِ، وَالْأَعْمَالِ وَالْأَدْوَاءِ

"Ya Allah, jauhkanlah aku dari akhlak, hawa nafsu, perbuatan, dan penyakit yang buruk" (HR. Al-Hakim no. 1949).

Lafal doa pada hadis yang ketiga ini adalah dengan kata ganti tunggal (jannib-nii). Walhal memperhatikan karakter qunut nazilah serta demi menjaga prinsip tidak menambah gerakan salat kecuali yang ada dalil khususnya, pendapat mayoritas ulama lagi terkuat adalah bahwa qunut nazilah tidak dilakukan munfarid (orang yang salat sendiri).

Karenanya jika digunakan oleh imam saat qunut nazilah, dianjurkan untuk mengubah kata gantinya menjadi jamak (jannib-naa) dan makruh jika kata gantinya dibiarkan tunggal. Ini merupakan bentuk pengamalan terhadap sabda Rasulullah Saw:

وَلاَ يَؤُمَّ قَوْمًا فَيَخُصَّ نَفْسَهُ بِدَعْوَةٍ دُونَهُمْ، فَإِنْ فَعَلَ فَقَدْ خَانَهُمْ

"Dan janganlah seseorang mengimami sekelompok orang lantas ia mengkhususkan dirinya dengan doa (yang mereka ikut aminkan) tanpa menyertakan mereka. Jika ia melakukan itu, maka sungguh ia telah mengkhianati mereka" (HR. At-Tirmidzi no. 357).

Apalagi ada riwayat bahwa pada prakteknya, Rasulullah Saw qunut dengan kata ganti jamak. Begitu pula yang dilakukan Umar bin Al-Khaththab Ra dan para Shahabat lainnya.

Kemudian ditutup dengan salawat atas Nabi Saw, yang begitu banyak hadis menunjukkan kesunnahan salawat saat berdoa dan para ulama telah berijmak (bersepakat) akan hal ini. Terkhusus qunut nazilah, pun dalam riwayat dinyatakan:

ثُمَّ يُصَلِّي عَلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

"Kemudian Umar (beserta para Shahabat) setelah membaca doa qunut nazilah, bersalawat atas Nabi Saw" (HR. Ibnu Khuzaimah no. 1100).

Sekali lagi penulis pertegas bahwa sebagai rekomendasi, hendaknya saat qunut nazilah dibaca tiga doa dan satu salawat berikut:

اللَّهُمَّ إِنَّا نَعُوْذُ بِكَ مِنْ جَهْدِ البَلاَءِ، وَدَرَكِ الشَّقَاءِ، وَسُوءِ القَضَاءِ، وَشَمَاتَةِ الأَعْدَاءِ

Allaahumma innaa nauudzu bika min jahdil balaa, wa darakisy syaqaa, wa suu-il qadhaa wa syamaatatil adaa.

اللَّهُمَّ رَبَّ النَّاسِ، مُذْهِبَ البَاسِ، اشْفِ، أَنْتَ الشَّافِي، لاَ شَافِيَ إِلَّا أَنْتَ، شِفَاءً لاَ يُغَادِرُ سَقَمًا

Allaahumma Rabbannaasi, Mudzhibal baasi, isyfi Antasy Syaafii. Laa syaafiya illaa Anta. Syifaa-an laa yughaadiru saqaman.

اللَّهُمَّ جَنِّبْنَا مُنْكَرَاتِ الْأَخْلَاقِ، وَالْأَهْوَاءِ، وَالْأَعْمَالِ، وَالْأَدْوَاءِ

Allaahumma jannibnaa munkaraatil akhlaaqi, wal ahwaa-i, wal amaali, wal adwaa-i.

وَصَلِّ اللَّهُمَّ عَلَى نَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَآلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ

Wa shallillaahumma alaa nabiyyinaa Muhammadin wa aalihii wa shahbihii wa sallim.

Kemudian penting diingat, berdasarkan hadis riwayat Abu Dawud di atas dan dalil-dalil lainnya, qunut nazilah tidak dilakukan di salat sunnah.

Ia hanya dilakukan di kelima salat fardhu, baik dalam salat berjamaah, termasuk salat Jumat karena ia merupakan doa dan keumuman dalil qunut nazilah pada salat fardhu.

Jika qunut dilakukan pada salat sir, Zuhur & Asar berjamaah, maka qunut nazilah tetap dibaca jahr (keras) berdasarkan keumuman dalil yang menunjukkan para Shahabat mengamini doa Rasul Saw di atas.

Qunut nazilah dilakukan juga oleh imam dan makmum dengan mengangkat kedua tangan. Tidak perlu membalikkan kedua tangan ataupun mengusap wajah setelahnya berdasarkan prinsip tidak menambah gerakan dalam salat kecuali yang ada dalil khususnya, sedangkan di sini tidak ada.

Pada akhirnya, qunut nazilah yang merupakan salah satu bentuk doa adalah bagian penting dari tawakkal kita. Tentu masyarakat Islam yang sebenarnya tidaklah membenturkan antara doa dan usaha. Tidak membeda-bedakan secara tidak bijak antara nasihat ulama dan arahan pakar medis. Tidak mempertentangkan antara konsep musibah, hukuman, teguran, dan rahmat.

Mari kita lebih fokus kini untuk bahu-membahu menyelesaikan masalah penyebaran wabah yang melanda bangsa kita dan seluruh dunia ini. Dengan ikhtiar yang maksimal, doa yang sungguh-sungguh, dan tawakkal yang utuh.

Nashrun minallah wa fathun warib wa basysyiril muminin. (RI

Editor/Sumber: Rahmat Ilahi (Kang Rie)
Tag: metro,padang,reliji,sumatra-barat

SILAHKAN BERBAGI


BE SMART, READ MORE

UPDATE Positif COVID-19 Padang Panjang Tambah 2 Kasus, Total Sudah 22

UPDATE Positif COVID-19 Padang Panjang Tambah 2 Kasus, Total Sudah 22

PADANG PANJANG -- Kasus terbaru positif COVID-19 di Padang Panjang, Sumatera Barat (Sumbar) kembali bertambah. Hingga...

ACT dan BSM Bukittinggi Gelar Aksi Bersama Pangan Gratis bagi Dhuafa

ACT dan BSM Bukittinggi Gelar Aksi Bersama Pangan Gratis bagi Dhuafa

BUKITTINGGI -- Aksi Cepat Tanggap (ACT) bersama Bank Syariah Mandiri (BSM) KCP Bukittinggi Pasar Aur untuk membantu...

Tanpa Dana, PMI Pasaman Tetap Perangi Covid -19

Tanpa Dana, PMI Pasaman Tetap Perangi Covid -19

PASAMAN - Walaupun dana tidak ada Palang Merah (PMI) Kabupaten Pasaman tetap melakukan kegiatan kemanusiaan memutus...

Gawat, 36 Pedagang Pasar Raya Padang Positif Covid-19, 1.000 Orang Diduga Pernah Kontak

Gawat, 36 Pedagang Pasar Raya Padang Positif Covid-19, 1.000 Orang Diduga Pernah Kontak

PADANG - Dinas Perdagangan Kota Padang mencatat terdapat sekitar 1 000 orang pernah kontak erat dengan pedagang Pasar...

Ingat, Langgar PSBB di Padang Bisa Didenda sampai Rp2 Juta

Ingat, Langgar PSBB di Padang Bisa Didenda sampai Rp2 Juta

PADANG -- Pemerintah Kota Padang menyebutkan pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) jilid dua akan lebih...


KOMENTAR ANDA



Eka putra, SE for Tanah Datar 1
kaos minang unik dan lucu