Saturday, 19 Sep 2020
Minangkabaunews
headline
home berita Internasional

Amerika Serikat Dibikin KO oleh China di WTO, Kok Bisa?

Rabu, 16 September 2020 - 13:45:22 WIB - 5354
Amerika Serikat Dibikin KO oleh China di WTO, Kok Bisa?
Donal trump dan xi jing ping


INTERNATIONAL -- China meminta Amerika Serikat (AS) menghormati keputusan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO). Ini terkait kemenangan negara itu dari AS di lembaga perdagangan global, Selasa (15/9/2020).

China meminta AS mengedepankan prinsip multilateral dalam berdagang. Hal yang sama yang dilakukan China, ujar Kementerian Perdagangan Tirai Bambu di Beijing, sebagaimana ditulis Reuters.

Lihat juga: Menemaniku, Bentuk Apresiasi NOAH Terhadap Sahabat

Sebelumnya, dalam panel yang beranggotakan tiga orang, WTO mengatakan bea masuk AS melanggar aturan perdagangan. Karena hanya berlaku untuk China dan di atas tarif maksimum yang disepakati.

Washington juga dinilai tidak cukup menjelaskan mengapa tindakannya perlu. Pemerintah Trump sebelumnya mengatakan tarif lebih dari US$ 200 miliar ke barang-barang China dibenarkan karena Tirai Bambu berupaya mencuri kekayaan intelektual AS dan memaksa perusahaan negeri itu melakukan transfer teknologi ke Tiongkok.

"Panel sangat menyadari konteks yang lebih luas di mana sistem WTO saat ini beroperasi. Di mana saat ini terjadi sersngkaian ketegangan perdagangan global yang belum pernah terjadi sebelumnya," kata lembaga itu dalam kesimpulannya.

Lihat juga: Legislator Perindo Stefanus Berusaha Mewujudkan Kesejahteraan Sosial Bagi Lansia dan Disabilitas

Panel merekomendasikan AS mengambil tindakan yang memang sesuai kewajibannya. AS-China juga diminta bekerja sama menyelesaikan sengketa secara menyeluruh.

Hal ini membuat geram Paman Sam. Melalui Perwakilan Dagang Robert Lighthizer, AS memberi tanggapan.

"Laporan panel ini menegaskan apa yang telah dikatakan pemerintahan Trump selama empat tahun. (Bahwa) WTO sama sekali tidak memadai untuk menghentikan praktik teknologi berbahaya China," katanya sebagaimana ditulis Reuters.

AS dan China terjebak Perang Dagang sejak 2018. Trump mengancam hampir semua impor China, lebih dari US$ 500 miliar, sebelum keduanya menandatangani kesepakatan Fase 1 Januari 2020 lalu.

Lihat juga: Kapal Selam Canggih Indonesia Bikin Rakyat Thailand Ribut, Kok Bisa?

Tarif tambahan masih berlaku untuk barang-barang China senilai sekitar US$ 370 miliar, dan bea masuk US$ 62,16 miliar telah dikumpulkan sejak Juli 2018, data Bea Cukai AS di sini menunjukkan. (N/RI)

Editor/Sumber: Rahmat Ilahi (Kang Rie)
Tag: ekonomi,indonesia,internasional

SILAHKAN BERBAGI


BE SMART, READ MORE

Padang Pariaman Zona Merah, Seluruh Anggota DPRD Malah Bimtek ke Batam

Padang Pariaman Zona Merah, Seluruh Anggota DPRD Malah Bimtek ke Batam

PADANG PARIAMAN -- Dimasa Pandemi Covid-19 belum mereda dibayangi juga dengan minimnya anggaran APBD Padang Pariaman...

Hari Pertama Cuma Satu Orang Pasangan yang Mendaftar di KPU Pessel

Hari Pertama Cuma Satu Orang Pasangan yang Mendaftar di KPU Pessel

PESISIR SELATAN - Komisi Pemilihan Umum (KPU) Kabupaten Pesisir Selatan (Pessel), Sumatera Barat mengatakan, satu...

Gara-gara Ini Mulyadi Kembalikan Rekomendasi PDIP

Gara-gara Ini Mulyadi Kembalikan Rekomendasi PDIP

JAKARTA -- Pasangan calon gubernur dan wakil gubernur Sumatera Barat (Sumbar) Mulyadi-Ali Mukhni, resmi mengembalikan...

Tak Mempan Digertak Amerika, China Ngotot Lanjutkan Program Nuklirnya

Tak Mempan Digertak Amerika, China Ngotot Lanjutkan Program Nuklirnya

INTERNASIONAL - Perdana Menteri China Li Keqiang menginstruksikan dua proyek pembangkit bertenaga nuklir dilanjutkan...

Soal Klaim Minangkabau dan Pernyataan Puan, Buya Gusrizal: Darah dan Nasab Tidak Bisa Menyelamatkan

Soal Klaim Minangkabau dan Pernyataan Puan, Buya Gusrizal: Darah dan Nasab Tidak Bisa Menyelamatkan

PADANG -- Menyikapi klaim Puan Maharani keturunan Minangkabau dan pernyataan Sumbar tidak pancasilais, Ketum MUI...


KOMENTAR ANDA