Monday, 25 Jan 2021
Minangkabaunews
headline
home berita Internasional

Lama Disembunyikan, Ternyata Ini yang Diwaspadai Amerika dan Barat dari Islam

Senin, 16 November 2020 - 23:53:56 WIB - 5641
Lama Disembunyikan, Ternyata Ini yang Diwaspadai Amerika dan Barat dari Islam
Ilustrasi (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS, INTERNASIONAL -- Persepsi presiden Amerika Serikat saat itu, George W Bush, ternyata banyak dipengaruhi pandangan Samuel P Huntington dan Bernard Lewis dalam memandang dunia Islam.

Bagi Bush, Amerika Serikat menyadari betapa sangat sulit dunia Islam (Timur Tengah, Afrika Utara, Asia Selatan dan Tenggara) menerima standar Amerika Serikat dalam soal Islam militan.

Dunia Islam, sejauh ini tetap menolak memasukkan Hamas atau Jihad Islam di Palestina, sebagai kelompok teroris, sebab mereka melakukan perjuangan membebaskan negeri mereka dari penjajahan Israel.

Huntington sudah jauh-jauh hari mengingatkan Bush dan pemimpin Barat lainnya agar mereka waspada terhadap perkembangan Islam. Karena itulah, Huntington memperingatkan, pertumbuhan penduduk Muslim merupakan satu faktor destabilisasi terhadap masyarakat Muslim dan lingkungannya, termasuk destabilisasi terhadap Amerika Serikat /Barat.

Jumlah besar kaum muda Muslim dengan pendidikan menengah akan terus memperkuat kebangkitan Islam dan militansi Islam, militerisme, dan imigrasi ke Barat.

Hasilnya, pada awal-awal abad ke-21, Barat akan menyaksikan kebangkitan kekuatan dan kebudayaan Islam dan sekaligus benturan antara masyarakat Islam dengan Barat.

Dalam bukunya (Who Are We?: The Challenges to Americas National Identity, 2004) Huntington meyakinkan Bush dan pemimpin Barat bahwa dewasa ini, Islam militan telah menggantikan posisi Uni Soviet sebagai musuh utama Amerika Serikat, "This new war between militant Islam and America has many similarities to the Cold War."

Di sini, Huntington menggunakan istilah "perang baru" (new war) antara Amerika Serikat dengan Islam militan. Bahwa Islam adalah potensi musuh besar dan bahaya bagi Barat dan Amerika Serikat khususnya. Paralel dengan Huntington, penasihat Gedung Putih, Bush menyebut perang melawan Islam militan itu sebagai crusade

Dalam upaya memengaruhi Bush, Huntington menyodorkan polling di sejumlah negeri Islam yang menunjukkan bahwa sebagian besar kaum Muslim sangat tidak menyukai kebijakan Amerika Serikat.

Polling di sembilan negara Islam, antara Desember 2001-Januari 2002, yang ditunjukkan Huntington kepada Bush dan rakyat Amerika Serikat, menampilkan opini umum di kalangan Muslim, bahwa Amerika Serikat adalah "kejam, agresif, arogan, mudah terprovokasi dan culas dalam politik luar negerinya."

Banyak kelompok Islam oleh Huntington dimasukkan ke dalam kategori militan, sehingga layak diserang Amerika Serikat secara dini. Tanpa memberikan alasan, sebab-sebab dan fakta yang akurat dan komprehensif, Huntington menyatakan bahwa selama beberapa dekade terakhir, kaum Muslim memerangi kaum Protestan, Katolik, Kristen Ortodoks, Hindu, Yahudi, Buddha, atau Cina.

Di sini, Bush kemudian melihat Afghanistan dan Irak sebagai negeri Muslim yang layak diserang. Ketegangan dan terorisme global pun mencuat tak terelakkan, terutama dilancarkan oleh aktivis Islam Alqaidah dan jaringannya. (Rep)

Editor/Sumber: Rahmat/Republika.co.id/Herdi Sahrasad
Tag: internasional,metro,peristiwa,politik

SILAHKAN BERBAGI


BE SMART, READ MORE

Mantul! Polres Inhu Gelar Apel Siaga Antisipasi Banjir, Karhutla dan Antisipasi Putusan MK

Mantul! Polres Inhu Gelar Apel Siaga Antisipasi Banjir, Karhutla dan Antisipasi Putusan MK

MINANGKABAUNEWS, INHU -- Guna mengantisipasi kemungkinan terjadinya bencana banjir, Kebakaran Hutan dan Lahan...

Dessy Syafril: Kerentanan Masyarakat Terhadap Pandemi Covid-19 Makin Meningkat

Dessy Syafril: Kerentanan Masyarakat Terhadap Pandemi Covid-19 Makin Meningkat

MINANGKABAUNEWS, SOLOK -- Plt. Kepala Dinas Kesehatan Kota Solok Dessy Syafril, Jumat (22/1) di Laing sebut kerentanan...

Guna Jalin Silaturrahmi, Festival Rinuak Digelar Sesuai Prokes Covid-19

Guna Jalin Silaturrahmi, Festival Rinuak Digelar Sesuai Prokes Covid-19

AGAM Pemuda Batung Panjang, Nagari Sungai Batang, Kecataman Tanjung Raya, Kabupaten Agam gelar festival Rinuak dengan...

Heboh Ada Simbol Palu Arit di Halte Cileungsi, Ternyata Begini Faktanya

Heboh Ada Simbol Palu Arit di Halte Cileungsi, Ternyata Begini Faktanya

MINANGKABAUNEWS, NASIONAL -- Sebuah akun Facebook mengunggah gambar halte bus berbentuk palu-arit berwarna merah yang...

Desa Kubu Gadang Lakukan Kunjungan Studi Komparatif  ke Green Talao Park

Desa Kubu Gadang Lakukan Kunjungan Studi Komparatif ke Green Talao Park

MINANGKABAUNEWS, PADANG PARIAMAN -- Mengawali tahun 2021, Green Talao Park Nagari Ulakan, Padang Pariaman menerima...


KOMENTAR ANDA