Wednesday, 25 Nov 2020
Minangkabaunews
headline
home berita Internasional

Gegara Kunjungan Pompeo ke Permukiman Yahudi di Tepi Barat Israel, Turki Meradang

Jumat, 20 November 2020 - 14:09:58 WIB - 347
Gegara Kunjungan Pompeo ke Permukiman Yahudi di Tepi Barat Israel, Turki Meradang
Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo dan PM Israel Benjamin Netanyahu (Foto: Dok. Istimewa)


MINANGKABAUNEWS, INTERNASIONAL -- Kementerian Luar Negeri Turki pada Kamis (19/11) mengecam kunjungan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) Mike Pompeo ke permukiman Israel di Tepi Barat yang diduduki. Menurut Turki kunjungan tersebut dapat diartikan sebagai langkah besar untuk melegitimasi tindakan ilegal Israel di Palestina yang diduduki.

"Di balik kunjungan ini terdapat tujuan untuk melegitimasi tindakan ilegal Israel di wilayah Palestina yang diduduki," kata pernyataan Kementerian Luar Negeri dilansir dari Anadolu Agency, Jumat (20/11).

Kementerian menggambarkan langkah Pompeo sebagai langkah yang sangat serius. Kunjungan itu juga dianggap telah melanggar pasal hukum internasional, termasuk Resolusi 2334 yang disahkan pada 2016 oleh Dewan Keamanan PBB, di mana Washington adalah anggota tetapnya.

Kementerian Turki menambahkan bahwa langkah-langkah yang tidak bertanggung jawab dan sepihak seperti itu tidak akan dapat merusak parameter internasional yang ditetapkan untuk resolusi konflik Israel-Palestina, resolusi PBB yang relevan, atau hak dan kebebasan rakyat Palestina.

"Tindakan seperti ini pasti akan sia-sia. Kami akan terus melindungi hak-hak sah saudara-saudari Palestina kami berdasarkan hukum internasional dan untuk membela tujuan yang adil dari Palestina," tambah Kementerian.

Seperti diketahui pada Kamis (19/11) kemarin Pompeo telah mengunjungi permukiman ilegal Israel. Warga Palestina bahkan menggelar protes atas kunjungan tersebut.

Menurut pengunjuk rasa, kunjungan Pompeo tersebut adalah kunjungan ilegal. Mereka juga menegaskan kunjungan tersebut tidak berarti melegalkan permukiman.

Politikus senior Palestina Mustafa Barghouti juga turut mengecam kunjungan Pompeo. Menurutnya, kunjungan itu tidak bisa diterima karena bisa menimbulkan tindakan provokasi. (Rep)

Editor/Sumber: Rahmat/Republika.co.id
Tag: internasional,metro,peristiwa,politik

SILAHKAN BERBAGI


BE SMART, READ MORE

Pemda Padang Pariaman Adakan Bimtek Demi Memajukan Keterbukaan Informasi

Pemda Padang Pariaman Adakan Bimtek Demi Memajukan Keterbukaan Informasi

MINANGKABAUNEWS, PADANG PARIAMAN -- Staf Ahli Pemerintahan Kabupaten Padang Pariaman Anwar membuka bimbingan teknis...

Waspada! Setiap Pasien Pulih Covid-19 Wajib Atasi Masalah Kesehatan Jangka Panjang, Jika Tidak..

Waspada! Setiap Pasien Pulih Covid-19 Wajib Atasi Masalah Kesehatan Jangka Panjang, Jika Tidak..

MINANGKABAUNEWS, JAKARTA -- BERDASARKAN penelitian setelah pasien dinyatakan sembuh dari Covid-19, bisa timbul masalah...

Ngeri! Gempa M 5,3 Guncang Pesisir Selatan, Getaran Terasa Hingga Padang

Ngeri! Gempa M 5,3 Guncang Pesisir Selatan, Getaran Terasa Hingga Padang

MINANGKABAUNEWS, PADANG -- Gempa tektonik dengan Magnitudo 5,7 yang berpusat di 33 Kilometer (KM), Barat Daya Kabupaten...

Mantul! Mahasiswa UMSB Rayhand Abeligo Johcensky Raiy Juara III BATC 2020

Mantul! Mahasiswa UMSB Rayhand Abeligo Johcensky Raiy Juara III BATC 2020

MINANGKABAUNEWS.COM, PADANG -- Mahasiswa Fakultas Pariwisata Program Studi Usaha Perjalanan Wisata meraih Juara III...

Pasca Baitul Arqam, UMSB Gelar Lomba Tahsin dan Praktek Ibadah bagi Dosen, Karyawan dan Mahasiswa

Pasca Baitul Arqam, UMSB Gelar Lomba Tahsin dan Praktek Ibadah bagi Dosen, Karyawan dan Mahasiswa

MINANGKABAUNEWS.COM, PADANG -- Universitas Muhammadiyah Sumatera Barat menggelar lomba tahsin dan praktek ibadah bagi...


KOMENTAR ANDA



polling cagub sumbar