Wednesday, 25 Nov 2020
Minangkabaunews
headline
home berita Nasional

Soal Perlindungan Anak di Tahun Kedua Pandemi, KPAI: Orang Tua Butuh Support Sistem Dari Rumah

Jumat, 20 November 2020 - 21:02:21 WIB - 302
Soal Perlindungan Anak di Tahun Kedua Pandemi, KPAI: Orang Tua Butuh Support Sistem Dari Rumah
Komisioner KPAI Bidang Hak Sipil dan Partisipasi Anak, Jasra Putra


MINANGKABAUNEWS, JAKARTA -- Terkait Hari Anak International, Komisioner KPAI, Jasra Putra mengajak para orangtua agar memejamkan mata sejenak, ketika sedang mengerjakan bisnis kita dan anak anak merasa mengalami tugas yang berat dalam dunia belajarnya di masa pandemi.

Akhirnya kita harus menghentikan proses bisnis. Semua itu harus di hentikan dan dilakukan demi anak, namun disanalah tersembunyi kekerasan tanpa kita sadar.
"Setelah tekanan yang banyak harus diterima orang tua dari rumah. Dan akhirnya bisnis tidak benar benar terselesaikan. Dan dimulaikan kekerasan tersembunyi itu muncul. Itulah potret keluarga di dunia dalam menggantikan peran pendidikan dan lingkungan dunia dalam melawan pandemic Covid-19," ujarnya

Menurutnya, Pandemi menjadi dampak global yang mengikutkan pemberatan segala hal dari rumah. Konsekuensinya menuntut orang tua mau tidak mau berperan lebih dalam menjalankan pemenuhan kebutuhan hak hak anak di segala bidang. Namun pada kenyataannya orang tua di dunia gagap menerima tugas baru ini.

Peristiwa didunia tentang kegagalan orang tua menggambarkan situasinya. Setahun mengalami pandemi justru potret kekerasan banyak terjadi dari rumah bahkan peristiwa upaya anak bunuh diri tidak dapat di cegah. Fenomena perlu di jawab dunia agar orang tua lebih siap krisis pandemic di tahun kedua.

"Indonesia menjadi sorotan juga oleh media. Keprihatinan kita melihat fenomena terakhir kekerasan menjadi keprihatinan bersama. Hal ini disebabkan peran pemberatan dalam menerima konsekuensi dampak global pencegahan penularan Covid-19," tuturnya.

"Begitupun media yang membaca realitasnya, diantaranya kasus PJJ yang membawa 3 anak bunuh diri, sampai sekarang belum terjawab. Bulan disabilitas Desember yang akan dirayakan 3 Desember sebagai Hari Disabilitas Internasional namun kita dipertontonkan anak tuna wicara yang dibakar orang tua," katanya

Bahkan sorotan media peningkatan kekerasan dari rumah mendominasi sepanjang tahun pertama pandemi, dibanding tempat kekerasan lainnya. Bahwa peran 24 jam perlindungan anak yang selama ini di andalkan dengan berbagi peran 8 jam anak berada di layanan pendidikan, 8 jam anak berada di lingkungan dan 8 jam anak dirumah, sudah tidak bisa menjadi tumpuan para orang tua. Artinya realita yang sedang dihadapi para orang tua perlu keberpihakan dunia.

"Kita menuliskan ini bukan untuk menodong salah satu pihak, untuk bertanggung jawab. Tetapi fenomena tersebut harus dijawab bersama dalam rangka mendukung orang tua lebih siap mengadapi pandemic di tahun kedua dalam pemenuhan kebutuhan anak dari rumah. Bahkan peran berlebih ini juga harus dikerjakan orang tua dari kantornya, bahkan tugas tugas belajar anak di kerjakan orang tua dirumah atau di perjalanan dalam bekerja. Saya pernah di sampaikan seorang profesi Ojek Online yang menyelesaikan tugas sekolah anaknya di perjalanan bekerja. Ini fenomena yang juga dijalani semua orang tua," ujarnya.

Perlu kerjasama di tingkat global dalam menekan kekerasan, agar anak anak dunianya tidak direbut dunia kejahatan. Dengan saling belajar praktek baik dan pengalaman dunia menghadapi ini.

"Kalau kita mensearching berbagai peristiwa kekerasan anak. Bahkan di Negara maju sekalipun. Ini menjadi dampak global yang menyakitkan untuk keluarga di dunia. Warning Alert System dunia dalam perlindungan anak harus mulai dibunyikan sebagai tanda dunia siap membangun support system dari rumah untuk para orang tua dalam menghadapi krisis pandemi di tahun kedua," tandasnya.

Lebih jauh Jasra menjelaskan Meski berbagai stimulant sudah di sampaikan melalui rumah, namun untuk isu anak perlu upaya lebih lagi, apalagi kalau bicara anak anak berkebutuhan khusus dan anak anak disabilitas. Perlu kebijakan perlindungan anak yang di potret secara menyeluruh, akibat pandemi ini.

"Untuk itu menjadi penting beban penuh 24 jam orang tua mulai dipetakan, dibagi. Dengan penyediaan kebijakan perlindungan anak dari rumah. Apa yang bisa di dorong bersama oleh berbagai Negara di dunia, dengan membangun akses system sumber dari sumber terdekat rumah," terangnya.

Pemetaaan kebijakan perlindungan anak dari rumah mulai harus digagas para pemilik kewenangan setempat. Seperti menambah struktur perlindungan anak dalam rangka membangun dukungan para orang tua dari rumah. Agar bisa menyelamatkan keluarga yang sedang belajar peran barunya ini.

"Bagaimana support system dapat benar benar di rasakan orang tua yang telah bertugas setahun ini melawan pandemi.

Tugas para organisasi dunia yang fokus di perlindungan anak bekerjasama dengan Negara di tempatnya bertugas menjadi sangat penting di dukung. Merekalah yang bisa memasifkan support system ini berjalan dengan membangun kebijakan perlindungan anak dari rumah. Bahwa orang tua jaman sekarang harus siap berperan lebih karena tidak bisa dibagi dengan bidang hak lainnya. Sepenuhnya krisis perlindungan anak dan krisis dunia di masa pandemic bisa dilewati jika orang tua mampu menjalankan pemenuhan hak hak anak dari rumah," tutupnya. (RI)

Editor/Sumber: Rahmat Ilahi (Kang Rie)
Tag: indonesia,nasional

SILAHKAN BERBAGI


BE SMART, READ MORE

Erman Safar-Marfendi, Bila Duduk Perjuangkan Profesi Kusir Bendi Bukittinggi

Erman Safar-Marfendi, Bila Duduk Perjuangkan Profesi Kusir Bendi Bukittinggi

...

Sempat Bikin Heboh, Puan Maharani Akhirnya Ngaku Dia yang Matikan Mic di Sidang DPR

Sempat Bikin Heboh, Puan Maharani Akhirnya Ngaku Dia yang Matikan Mic di Sidang DPR

MINANGKABAUNEWS, NASIONAL -- Nama Ketua DPR RI, Puan Maharani sempat menjadi sorotan publik beberapa waktu lalu. Hal...

Kocak! Benarkah Prancis Balas Boikot Mobil Esemka?

Kocak! Benarkah Prancis Balas Boikot Mobil Esemka?

MINANGKABAUNEWS, NASIONAL -- Beredar postingan dari akun Facebook Rijon Harahap berupa narasi yang berisikan klaim...

Gawat! Jika Anies Dipidana Gegara UU Kekarantinaan, Jokowi Pun Bisa Ikut Terseret

Gawat! Jika Anies Dipidana Gegara UU Kekarantinaan, Jokowi Pun Bisa Ikut Terseret

MINANGKABAUNEWS, NASIONAL -- Ahli Hukum Tata Negara Refly Harun mengkritisi kepolisian yang menyebutkan kemungkinan...

Padang Dikepung Banjir, Ini Sejumlah Titik Genangannya

Padang Dikepung Banjir, Ini Sejumlah Titik Genangannya

MINANGKABAUNEWS.COM, PADANG -- Akibat hujan deras, Sejumlah titik daerah Kota Padang mengalami banjir, Senin...


KOMENTAR ANDA



polling cagub sumbar