Tuesday, 02 Mar 2021
Minangkabaunews
headline
home berita Nasional

Dokter Blak-blakan Ungkap Mengapa Usai Vaksin kok Masih Bisa Terpapar Covid-19

Minggu, 24 Januari 2021 - 16:18:44 WIB - 3305
Dokter Blak-blakan Ungkap Mengapa Usai Vaksin kok Masih Bisa Terpapar Covid-19
Presiden Joko Widodo disuntik vaksin Sinovac. (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS, NASIONAL -- Usai menjalani vaksinasi, ternyata masih ada kemungkinan terkena paparan Covid-19. Hal inilah yang terjadi pada Bupati Sleman, Sri Purnomo, serta beberapa kasus di luar negeri.

Kondisi ini juga terjadi pada 240 warga Israel yang sudah divaksin tapi juga dinyatakan positif Covid -19, pada 3 Januari 2020.

Ketua Kelompok Kerja Infeksi Pengurus Pusat Perhimpunan Dokter Paru Indonesia (PP PDPI), dr. Erlina Burhan menjelaskan beberapa faktor penyebab orang terpapar Covid-19 usai menjalani vaksinasi beberapa hari sebelumnya.

"Kekebalan tubuh terhadap Covid-19 tidak bisa langsung terbentuk setelah divaksin. Misalnya, pada vaksin Corona buatan Pfizer-BioNTech, imunitas baru bisa terbentuk 12 hari setelah disuntik vaksin," katanya mengutip Detikcom, Minggu (24/1/2021).

Sebelumnya, dalam keterangan pers di Kantor Presiden, Jakarta, Jumat (22/1/2021). Juru Bicara Pemerintah untuk Vaksinasi Covid-19 Siti Nadia memberikan penjelasan perihal kabar Bupati Sleman Sri Purnomo yang positif terjangkit Covid-19 usai divaksinasi dengan menggunakan vaksin Covid-19 Sinovac.

Siti menyampaikan keprihatinan atas situasi yang menimpa Sri Purnomo.

"Kami sampaikan kondisi beliau saat ini baik dan tidak menunjukkan gejala apapun. Beliau saat ini hampir berusia 60 tahun dan beliau sedang melakukan isolasi mandiri di rumah dinas," ujarnya.

Siti menjelaskan, Sri Purnomo divaksinasi Covid-19 untuk suntikan pertama per 14 Januari 2021. Sementara itu suntikan kedua belum dilakukan.

"Kita ketahui bahwa vaksin Sinovac atau CoronaVac adalah vaksin berisi virus mati atau inactivated. Jadi hampir tidak mungkin menyebabkan seseorang terinfeksi. Jika melihat rentang dari bapak bupati maka waktu sangat mungkin pada saat bapak bupati divaksinasi beliau ini berada dalam masa-masa inkubasi Covid-19 di mana tentunya sudah terpapar virus tapi tidak menunjukkan gejala," kata Siti.

Di sisi lain, berdasarkan timeline Pfizer - BioNTech, vaksin yang berbeda dari Sinovac China, disebutkan bahwa setelah dosis pertama disuntikkan, imunitas baru akan terbentuk pada hari ke 12. Kemudian hari ke 21 suntik dosis kedua vaksin. Lalu bisa dikatakan mencapai imunitas penuh pada hari ke-28 yang dibuktikan dari jumlah antibodi.

Makanya, setelah vaksin masih ada kemungkinan terinfeksi virus Covid-19.

Lebih lanjut, dr. Erlina Burhan mengatakan bisa saja orang-orang tersebut sudah terinfeksi virus sebelum atau sedang dalam masa inkubasi saat menerima vaksin, sehingga dinyatakan positif usai divaksinasi.


Selain itu Erlina menjelaskan orang yang terkena covid usai mendapat kekebalan tubuh dari vaksin, maka gejalanya tidak akan parah.

"Memang resiko terjangkit Covid-19 ini akan tetap ada setelah diberikan vaksin, namun resiko akan lebih rendah. kalau pun terjangkit, gejala klinisnya juga ringan," katanya.

Contohya, pada 25 relawan uji klinis vaksin Sinovac di Bandung yang dinyatakan positif Covid-19. Dari 25 relawan tersebut, 7 di antaranya adalah penerima vaksin Corona, sementara 18 lainya disuntuk plasebo, bukan vaksin.

Ketua Riset Uji Klinis Vaksin Corona, Prof. Kusnadi Rusmil mengatakan, 7 relawan penerima vaksin yang dinyatakan positif Covid-19 hanya mengalami gejala ringan.

"Dari yang 7 dapat vaksin itu semua ringan, kalau kita bagi level beratnya 1,2,3 dan 4. Nah, ini level 1 dan level 2, kebanyakan level 1, jadi nggak ada yang berat," jelasnya. (CNBC)

Editor/Sumber: Rahmat/cnbcindonesia.com

SILAHKAN BERBAGI


BE SMART, READ MORE

Ketua PPKHI Kota Bukittinggi Apresiasi Pencabutan Perwako Nomor 40 dan 41 Secara De Facto

Ketua PPKHI Kota Bukittinggi Apresiasi Pencabutan Perwako Nomor 40 dan 41 Secara De Facto

MINANGKABAUNEWS, BUKITTINGGI - Menanggapi polemik pencabutan Perwako Nomor 40 dan 41 Tahun 2018 tentang Tarif...

Respon Tak Terduga Shamsi Ali Soal Surat PGI ke Menag terkait Buku Materi Pelajaran Islam

Respon Tak Terduga Shamsi Ali Soal Surat PGI ke Menag terkait Buku Materi Pelajaran Islam

MINANGKABAUNEWS, INTERNATIONAL -- Presiden Nusantara Foundation Imam Shamsi Ali angkat bicara terkait Persekutuan...

Tim SAR Gabungan Berhasil Selamatkan POB 4 Orang Kapal Mati Mesin

Tim SAR Gabungan Berhasil Selamatkan POB 4 Orang Kapal Mati Mesin

MINANGKABUNEWS, MENTAWAI - Tim SAR gabungan yang bergerak melakukan operasi terhadap kecelakaan kapal (Kapal Mati...

Jembatan Namang Guguak Memprihatinkan, Rezka Minta Tindak Lanjut Dari Pemprov Sumbar

Jembatan Namang Guguak Memprihatinkan, Rezka Minta Tindak Lanjut Dari Pemprov Sumbar

LIMAPULUH KOTA - Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Rebuplik Indonesia (DPR-RI) Rezka Oktoberia meminta pemerintah...

Bupati Suhatri Bur Pimpin Apel Gabungan Perdana Bersama ASN Pemda Padang Pariaman

Bupati Suhatri Bur Pimpin Apel Gabungan Perdana Bersama ASN Pemda Padang Pariaman

MINANGKABAUNEWS, PADANG PARIAMAN -- Setelah dilantik oleh Gubernur Sumatra Barat pada Jumat lalu, Bupati Padang...


KOMENTAR ANDA