Beda Kelas, Saat Soeharto Tolak Gelar Honoris Causa dari UI

  • Whatsapp
soeharto
Mantan Presiden Soeharto (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS, NASIONAL — Masyarakat belakangan ini, khususnya warganet di Twitter, dihebohkan pemberian gelar Doktor dan Profesor Honoris Causa alias Dr Prof (HC) kepada Megawati Soekarnoputri dari Universitas Pertahanan (Unhan) pada Jumat (11/6). Megawati pun menulis sebuah jurnal sebagai syarat untuk mendapatkan gelar Doktor dan Profesor Kehormatan.

Jurnal berisi 18 halaman yang ditulis Megawati berjudul Kepemimpinan Presiden Megawati pada Era Krisis Multidimensi, 2001-2004. Megawati dalam paper yang dibuatnya memuji kepemimpinan Presiden ke-5 RI. Dokumen itu dipublikasikan di Jurnal Pertahanan dan Bela Negara edisi April 2021, Volume 11 Nomor 1 keluaran Unhan.

Read More

Jauh sebelumnya, atau tepatnya pada Rabu, 30 Juli 1975, bertempat di Bina Graha, Jakarta Pusat, pagi itu, Presiden ke-2 RI Soeharto menerima kunjungan kehormatan delegasi Parlemen Eropa yang dipimpin George Spenalo.

Dalam pertemuan yang berlangsung selama hampir satu jam itu, Presiden Soeharto telah menguraikan tentang perkembangan pembangunan dan masalah-masalah yang dihadapi Indonesia. Secara khusus, Soeharto menjelaskan juga tentang proyek jalan raya di Pulau Sumatra dan transmigrasi.

Dikutip dari buku Jejak Langkah Pak Harto 27 Maret 1973-23 Maret 1978 halaman 269-270, Soeharto pada pukul 12.00 siang WIB dijadwalkan menerima pimpinan Universitas Indonesia (UI) yang menghadap Kepala Negara di Bina Graha. Pada kesempatan itu, Rektor UI Prof Mahar Mardjono, telah menyampaikan laporan mengenai pembangunan kampus, kerja bakti sosial mahasiswa, dan partisipasi UI dalam pembangunan.

Juga dikemukakannya mengenai pertemuan para dekan di lingkungan UI yang memutuskan untuk menganugerahkan gelar Doktor Honoris Causa kepada Presiden Soeharto dan mantan Wakil Presiden Mohammad Hatta.

Rektor UI dalam pertemuan tersebut datang bersama Pembantu Rektor Prof Dr Slamet Iman Santoso, Dekan Fakultas Ilmu-Ilmu Sosial Prof Miriam Budiardjo MA, Dekan Fakultas Psikologi Prof Dr Fuad Hassan, dan Dekan Fakultas Kedokteran Prof Dr Djamaluddin.

Menyangkut pemberian gelar Doktor Kehormatan, Presiden Soeharto menyatakan rasa terima kasih yang sedalam-dalamnya atas keputusan UI itu. Akan tetapi, ia berpendapat bahwa kini belum waktunya untuk melaksanakan penghargaan tersebut. Dalam hubungan ini, Soeharto meminta agar sebaiknya UI melaksanakan pemberian penghargaan itu pada waktu yang tepat di kemudian hari.

Hanya saja, sampai akhir hayatnya, Soeharto tidak pernah menerima penghargaan tersebut. Soeharto hanya menyandang gelar tidak resmi sebagai ‘Bapak Pembangunan’. (Rep)

Related posts