Bikin Tetangga Minder! Berikut Spesifikasi Fregat Italia yang Diborong Prabowo

  • Whatsapp
Bergamini FREMM
Kapal perang fregat Bergamini FREMM buatan Italia (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS, NASIONAL — Pemerintah Republik Indonesia dilaporkan telah menyepakati pembelian kapal perang buatan Italia. Seperti dikutip laman resminya, perusahaan kapal asal Negeri Pizza, Fincantieri mengonfirmasi telah menandatangani kontrak kerja sama dengan Kementerian Pertahanan RI di bawah komando Menteri Pertahanan Prabowo Subianto Djojohadikusumo.

Fincantieri mengklaim pesanan dari Kemhan RI merupakan keberhasilan bagi perseroan dan Italia yang telah memiliki 10 fregat kelas FREMM. Kesepakatan tersebut juga sangat penting untuk memperkuat kerja sama antara kedua negara.

Read More

“Fincantieri akan menjadi kontraktor utama untuk keseluruhan program,” tulis laman resmi Fincantieri, Jumat (11/6/2021).

Nantinya Fincantieri akan menyediakan enam fregat baru kelas FREMM dan dua fregat bekas kelas Maestrale disertai dukungan logistik yang dibutuhkan.

“Modernisasi dua kapal kelas Maestrale, yang akan diperoleh Fincantieri dari Angkatan Laut Italia setelah dinonaktifkan, juga akan dilakukan di Italia,” tulis Fincantieri.

Lalu seperti apa spesifikasi dua jenis kapal perang buatan Italia tersebut? Berikut spesifikasinya, sebagaimana dilansir dari Naval Technology.

FREMM

FREMM adalah program bersama antara Prancis dan Italia. Fregat jenis ini memiliki panjang 140 m dan lebar 20 m dengan perpindahan 6.000t. Kapal tersebut dapat menampung 108 perwira dan awak.

Fregat Italia ini dipersenjatai dengan sistem rudal SAAM Aster 15 untuk kemampuan pertahanan udara dan juga rudal anti kapal skimming laut Teseo Mk2 (versi ekspor, Otomat Mk2). Keduanya dipasok oleh MBDA.

Teseo Mk2 menggunakan panduan inersia yang diperbarui dengan perintah dan memiliki jangkauan hingga 55 km. Dua sistem peluncuran vertikal DCNS Sylver A43 dipasang di setiap kapal.

Fregat ini juga dilengkapi dengan sistem senjata anti-kapal selam segala cuaca Milas milik MBDA. Milas, turunan dari Otomat Mk2, membawa dan melepaskan torpedo ringan seperti MU-90 dekat dengan kapal selam musuh yang ditunjuk. Posisi kapal selam ditunjukkan oleh sonar kapal atau aset lain seperti helikopter ASW atau pesawat patroli maritim.

Suite sonar kapal mencakup sonar yang dipasang di lambung Thales Type 4110. Ia juga dilengkapi dengan sonar derek aktif frekuensi sangat rendah Thales Type 4929.

Selain itu, fregat ini memiliki radar array bertahap multifungsi G-band EMPAR dari Selex Sistemi Integrati adalah radar kendali tembakan untuk sistem rudal. Sistem infrared search-and-track (IRST) kapal adalah sistem pengawasan akuisisi diam Galileo Avionica (SASS).

Maestrale

Fregat kelas Maestrale dibangun oleh Fincantieri untuk Angkatan Laut Italia (Marina Militare). Maestrale berasal dari fregat kelas Lupo, tetapi memiliki beberapa perbedaan dalam perpindahan dan kecocokan senjata. Ini memiliki perpindahan yang lebih besar sekitar 500t dan menggabungkan senjata anti kapal selam yang lebih canggih dan kuat daripada kelas Lupo.

Dengan superstruktur besar terbuat dari paduan ringan, fregat ini memanjang tanpa gangguan sampai hanggar dan mencakup satu menara besar dan satu corong. Lambung kapal dibagi menjadi lima belas kompartemen kedap air.

Dua stabilisator sirip yang tidak dapat ditarik memberikan stabilitas pada kapal dan mengurangi body roll sebesar 30° hingga 3° pada kecepatan 18kt.

Sistem komando dan kontrol IPN-20, yang dikembangkan oleh Alenia Marconi Systems (sekarang Selex Sistemi Integrati), dihubungkan dengan sistem tempur dan mengintegrasikan sensor dan sistem senjata.

Ini dapat mengumpulkan data dari sensor onboard dan komunikasi dan jaringan data dan memberikan informasi taktis.

Maestrale juga dipersenjatai dengan peluncur octuple Albatros/Aspide. Kapal ini dapat membawa 16 rudal tambahan. Empat peluncur rudal TESEO Mk2 yang dipasang di atas hanggar dapat meluncurkan rudal anti kapal Otomat/TESEO. Rudal itu dapat menyerang target dalam jarak 160 km, sambil membawa hulu ledak 210kg.

Sementara meriam utama yang dipasang di dek depan adalah meriam Otobreda 127mm. Ini dapat menembakkan 40 peluru per menit pada jarak 30 km. Dua sistem senjata close-in (CIWS) Oto Melara Twin 40L70 DARDO dipasang di kapal.

CIWS dapat menembakkan peluru berdaya ledak tinggi terhadap rudal anti-kapal, kendaraan udara tak berawak, dan senjata berpemandu presisi lainnya. Sistem kontrol tembakan dan radar kontrol tembakan membantu menara tak berawak untuk bereaksi cepat terhadap rudal yang masuk.

Maestrale dilengkapi dengan dua set tabung torpedo rangkap tiga 324mm untuk torpedo Mk 32. Ada dua tabung peluncuran tujuan ganda 533mm (ASW dan AsuW) untuk torpedo berpemandu kawat Whitehead A-184.

Terakhir, kapal ini memiliki beberapa rangkaian sensor, mencakup radar pencarian udara dan permukaan RAN10S, radar navigasi SPN703, radar kontrol tembakan RTN-10X dan dua radar RTN-20X untuk sistem DARDO. Sonar kedalaman variabel DE 1164 dan sonar yang dipasang di lambung DE1160B dipasang untuk mendeteksi dan melacak kapal selam. (CN)

Related posts