BNPT Keluarkan Ciri-ciri Penceramah Radikal usai Sindiran Jokowi, Inilah Respon Mengejutkan Ketum MUI Sumbar Buya Dr. Gusrizal Gazahar

Ketum MUI Sumbar, Buya Dr. Gusrizal Gazahar Dt. Palimo Basa (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS.COM, PADANG — Menyikapi Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) yang mengeluarkan sejumlah ciri penceramah radikal sebagaimana sempat disinggung oleh Presiden Joko Widodo dalam rapat pimpinan TNI-Polri pada Selasa (1/3) lalu. Ketum MUI Sumbar Buya Dr. Gusrizal Gazahar Dt. Palimo Basa angkat suara.

“Bila menurut BNPT ciri penceramah radikal adalah mengkafirkan orang yang berbeda agama, BNPT berarti suatu institusi negara yang telah berperan sebagai agen pluralisme agama yang telah diharamkan oleh MUI. BNPT juga telah merusak ajaran agama khususnya ajaran Islam yang sangat mendasar yaitu “ajaran Tauhid”. Yakni Kalimat “La Ilaha Illallah” merupakan pernyataan pengakuan atas keyakinan di dalam qalbu bahwa satu-satunya Ilâh yang berhak disembah adalah Allah swt”.

Read More

“Konsekuensi dari keyakinan tersebut adalah kufurnya setiap keyakinan yang menentang ajaran tauhid tersebut. Penganut kekufuran itu adalah “kâfir” dalam istilah Al-Qur’ân dan Sunnah Nabi saw,” tutur Buya Dr. Gusrizal Gazahar, Sabtu, (5/3/2022).

Dengan demikian, Buya Gusrizal meminta BNPT menjawab, dari mana datangnya tuduhan radikal terhadap da’i yang mengatakan orang berbeda agama adalah “kâfir” ???
Apakah menurut BNPT, da’i yang tidak radikal itu adalah yang mengakui semua agama benar ???

“Kalau itu yang diinginkan oleh BNPT, berarti BNPT ingin merusak ajaran agama.
Saya berharap agar seluruh tokoh umat Islam waspada dengan langkah seperti itu karena, bila itu misi BNPT berarti suatu institusi negara telah menempatkan diri sebagai pembawa kesesatan ke tengah umat. Allah al-Musta`an wa `alaihi al-Tuklan,” tutup Buya.

Sebelumnya, Direktur Pencegahan BNPT Brigjen Ahmad Nurwakhid mengatakan penceramah radikal dilihat bukan tampilannya, melainkan dari beberapa indikator dari isi materi yang disampaikan yakni mengajarkan ajaran yang anti-Pancasila dan pro-ideologi khilafah transnasional. Kedua, mengajarkan paham takfiri, yang mengkafirkan pihak lain yang berbeda paham maupun berbeda agama.

Ketiga, menanamkan sikap antipemimpin atau pemerintahan yang sah,
Keempat, memiliki sikap eksklusif terhadap lingkungan Kelima, biasanya memiliki pandangan antibudaya ataupun antikearifaan lokal keagamaan. “Ada tiga strategi yang dilakukan oleh kelompok radikalisme. Pertama, mengaburkan, menghilangkan, bahkan menyesatkan sejarah bangsa. Kedua, menghancurkan budaya dan kearifan lokal bangsa Indonesia. Ketiga, mengadu domba di antara anak bangsa dengan pandangan intoleransi dan isu SARA,” urai Nurwakhid.

Related posts