Carito Gadih Hujan Blasteran Minang-Eropa

  • Whatsapp
Gadih hujan
Ilustrasi gadih hujan (Foto: Dok. Istimewa)

CERPEN Oleh: Geby Aprideliankar — Hujan katiko mandanga-nyo se alah maingek basah jo dingin, indak bisa pai kama-kama lai do. Hal iko sangaik babeda samo Alev adolah anak gadih blasteran Minang Eropa nan suko bana jo hujan, gadih iko baumua mudo dengan mato biru tarang, alis bak samuik bairingan. Alev mamang gadih ibaraik bungo desa di kampuangnyo anaknyo elok indak dari rancak wajahnyo sajo tapi juo sikap-nyo pun elok mambuek urang-urang nan dakek samo alev maraso sanang.

Pagi suasano di rumah Alev
“Ma…bungo nan Alev tanam patang adoh Nampak dek ama”.
“Oo..bungo hijau mudo tu nan bungonyo putiah ditangah2 kuniang lambuik” ujar ama alev.
“Iyo ma itu bungo daisy namonyo,” kato Alev.
“Iyo itu makasuik ama..hmmm,” ujar orang tua Alev.
Sasudah itu alev pun maambiak bungo nan talatak di jandela biliak Alev. Yakni Bungo Daisy bungo nan dibaok apak Alev dari tampek apanyo layia.
Lapeh dari galak tasunggiang saketek dek maingek kanangan dima apak Alev maagiah bungo tu ka Alev karano Alev ketek tu manang lomba mangaji di masajik dakek rumahnyo.

Read More

Alev santiang mangaji santiang jo mamasak, jadi indak saketek bujang-bujang dari kampuang bahkan ado juo dari lua nan ka maminang Alev tapi Alev alun adoh pangana kasitu lai doh. Sabab tujuan Alev adolah untuak mampatahankan dirinyo di rumah untuak indak ka maninggakan ama jo apa-nyo doh karano inyo anak surang adik Alev alah maningga katiko Alev baumua 2 tahun, adiak-nyo padahal indak adoh sakik samo sakali tapi tuhan bakato lain adiak alev duluan diambiak tuhan.

Kaduo urang tuo Alev alah maiklhlaskan adiak Alev nan tanang di sarugo.
“Alev makan laiii….. “ kato ama Alev
“Iyoo ma sabanta”,  sakatiko tu manuang alev pacah dek maingek kejadian nan sadiah.
Alev pun makan samo ama jo apa-nyo, hujan nan masih labek mambuek suasano cukuik haniang.

Alev wakatu keteknyo memang suko main hujan-hujan sampai-sampai pingsan di tangah hujan patuih dek lamo bana main hujan jadi badannyo dingin
Kebiasaan Alev nan takah itu indak pernah barubah doh dek maingek kejadian itu ama Alev sampai-sampai cameh dek ahari hujan ko, takuik anak nyo mandi-mandi hujan sudah tu pingsan dek suhu badannyo alah dingin bana. Hujan ko rahmad nan diagaiah Allah SWT ka bumi ko.
Di minangkabau hujan mambaok rasaki bana dek petani-petani atau urang baladang nan masih manggunoan adaik untuk batani mambajak jo kabau, maniru bareh samo niru padi nan tabuek dari buluah.

Masyarakaik kampuang tampek Alev tingga sangaik kuek tolerannyo, samo adaiknyo nan urang-urang di kampuang taruih singgah katampek Alev sabalum ka sawah atau baladang karano rumah alev di sakaliliangnyo sawah nan hijau rimbun tu dan indak lupo Alev dengan hati sanang mambuek an sacangkia kopi.
Baitu kueknyo toleran dan adaik urang kampung tampek alev tingga.

Ibaraik “Adaik Nan Tak Lakang Dek Paneh Nan Tak Lapuak Dek Hujan “ (Adat yang tidak lekang oleh panas dan tidak rapuh oleh hujan).
Pepatah yang berbunyi “Adat tak lakang dek paneh tak lapuak dek hujan” itu bukanlah mengatakan adat itu kaku dan tidak berubah, itu hanyalah kesalahan persepsi dari lafadz yang belum diurai.
Sedangkan pepatah lain yang berbunyi “Sakali aia gadang sakali tapian barubah artinya semacam pengakuan dari perubahan itu sendiri”.

Jika adat akan berubah oleh peradaban zaman tapi adat tidak akan hilang. Namun bukan berarti adat itu kekal abadi, tapi lestari. Sebab abadi adalah sifat Allah SWT, sedangkan lestari adalah hidup yang berkelanjutan dalam perubahan, seperti contohnya air.

Air akan berubah menjadi uap kalau suhunya dinaikan, kemudian menjadi awan lantas awan menjadi embun akhirnya jatuh jadi hujan dan kembali ke asal nya menjadi air. Kalau didinginkan air akan membeku, berubah menjadi benda padat sebagai salju kemudian menjadi es dan cair kembali menjadi air.Itulah sirkulasi kehidupan air dan begitu juga adat, dia selalu berubah wujud namun nilainya tetap seperti semula. Jadi adat itu pasti berubah-rubah dari zaman ke zaman, ibarat bentuk pinggiran sungai yang bergeser karena air besar lalu, namun air dengan sifatnya tetap mengalir dari hulu ka muara, itulah yang disebut nilai.

Related posts