Gila! Netizen India Pakai Isu Palestina Sudutkan Islam

  • Whatsapp
palestina
Ilustrasi (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS, INTERNASIONAL — Operasi pengaruh anti-Muslim India dalam mendukung Israel menjelaskan bagaimana kampanye gangguan informasi India beroperasi dan menargetkan Muslim India.

Pada malam 12 Mei, sebuah panggilan terbuka diluncurkan di media sosial India untuk membuat trending anti-Muslim #UnitedAgainstJehad.

Read More

Teks tersebut disertai dengan grafik dengan instruksi yang lebih rinci: “Anda harus men-tweet setidaknya 40 kali. Jihad Islam radikal jauh lebih berbahaya daripada pandemi apapun.”

@RandomIndianGuy adalah penulis cuitan pertama ini. Ia adalah seorang “nasionalis garis keras,” menurut profil Twitter-nya, dan promotor tetap narasi Islamofobia, pro-Hindu.

Dilansir di First Draft News, Sabtu (22/5) disebutkan bahwa kampanye astroturfing (praktik menciptakan ilusi dukungan akar rumput yang tersebar luas) seperti ini rutin dilakukan di Twitter. Tetapi ketika konflik pecah di Israel dan Palestina, ribuan pesan anti-Islam dan pro-Israel membanjiri media sosial India, menggunakan konflik tersebut sebagai sarana untuk mempromosikan Islamofobia.

Dengan menggunakan akun yang baru dibuat yang memposting teks yang sama dan memperkuat hashtag tertentu, jaringan Twitter berusaha memasukkan dirinya ke dalam percakapan global seputar konflik Israel-Palestina sambil secara artifisial mendorong pesan anti-Muslim di India dan sekitarnya. Seperti diketahui, India merupakan negara yang sangat mendiskriminasi Muslim.

Antara 12 Mei dan 17 Mei, tagar muncul di 40 ribu tweet dan retweet dan diposting 5.958 akun individu.

Di antara narasi utama yang didorong menggunakan tagar adalah gagasan bahwa Muslim menjadi ancaman bagi cara hidup Hindu, dan bahwa mereka mengancam keamanan nasional India.

Tema-tema ini telah lama dipromosikan oleh para pemimpin dari Partai Bharatiya Janata (BJP) yang berkuasa di India dan kelompok afiliasinya, Human Rights Watch memperingatkan.

Di antara 100 cuitan yang paling banyak dibagikan dalam kumpulan data, 28 postingan termasuk referensi ke teori konspirasi Islamofobia ‘cinta jihad’, kekerasan seksual, dugaan insiden kekerasan komunal atau penolakan adat istiadat Muslim.

Istilah seperti “Muslim” dan “Islam” dihindari dan referensi ke “komunitas” dan istilah lain digunakan, mungkin sebagai upaya untuk menghindari moderasi konten.

Khususnya, ejaan alternatif untuk istilah “jihad” digunakan, mungkin dalam upaya untuk menghindari deteksi. Contoh lainnya mengubah ejaan Muslim menjadi “m0slim.

Lima belas persen dari 100 posting teratas yang paling banyak dibagikan menggunakan sedikit atau tidak ada kata-kata dan termasuk meme, gambar, atau karikatur. Gambar-gambar ini sering menyampaikan pesan yang tidak dapat dideteksi dari teks saja.

Dalam satu contoh, sebuah gambar yang merujuk pada seorang penguasa Maratha, seorang tokoh populer di kalangan nasionalis Hindu, memotong tangan seorang tukang daging Muslim diposting dengan teks, “Oh Hindu. Selalu Ingat, Beginilah cara Hindu tetap hidup” yang tidak salah lagi seruan untuk kekerasan terhadap Muslim.

Analisis data eksklusif oleh First Draft menunjukkan bahwa upaya yang sangat terkoordinasi digunakan untuk memperkuat tagar #UnitedAgainstJehad untuk mencoba dan memengaruhi diskusi tentang topik yang sensitif secara politik di India.

Berlawanan dengan kepercayaan populer, kampanye astroturfing tidak selalu mengandalkan penggunaan bot. Baik otomatis atau tidak, akun yang terlibat dalam jaringan Twitter yang mendorong tagar #Unitedagainstjehad digunakan untuk memperkuat konten Islamofobia sayap kanan secara artifisial.

Beberapa akun di jaringan bahkan menyertakan hashtag #Unitedagainstjehad di biodata Twitter mereka, banyak yang memasukkan referensi nasionalis Hindu. Lebih dari 1.000 termasuk huruf H (# เคน).

Setidaknya 266 akun menggunakan tagar #teamhinduunited dan lebih dari 150 akun merujuk ke RSS, sebuah organisasi paramiliter sayap kanan yang memiliki tautan ke partai BJP.

Dalam beberapa jam, suka dan berbagi mengalir deras dan pada 13 Mei, tagar ini telah muncul lebih dari 11 ribu kali, menghasilkan hampir 70 ribu interaksi di Twitter.

Banyak akun juga menerbitkan teks yang identik, yang dikenal sebagai kampanye “copypasta”. Contoh copypasta dalam kumpulan data termasuk pengulangan hashtag serta ratusan akun unik yang memposting pesan identik.

Kampanye terkoordinasi semacam itu sangat efisien dalam meningkatkan keunggulan tagar atau pesan; semakin banyak suka dan membagikan hashtag, semakin besar kemungkinan tagar tersebut disukai oleh algoritme Twitter dan semakin meningkatkan penyebarannya.

Taktik semacam itu menjadi semakin umum di India, terutama di kalangan sayap kanan. Februari ini, Newslaundry menganalisis kampanye media sosial yang dipimpin oleh seorang pemimpin BJP yang dituduh menghasut serangan terhadap Muslim di Delhi.

Ini mengungkapkan kampanye yang sangat terorganisasi di Telegram dan tweet yang telah ditulis sebelumnya yang dapat dengan mudah diposting oleh pengguna individu dalam satu klik.

Penyebaran tagar #UnitedAgainstJehad menawarkan gambaran sekilas tentang skala potensial dan tujuan dari kampanye gangguan informasi terorganisir yang semakin terlihat di India.

India telah berada di garis depan medan perang informasi online sejak awal konflik terbaru di Israel dan Palestina, dengan tagar dan akun India di antara yang paling aktif dalam mendukung kedua belah pihak di Twitter dan Facebook.

#IndiaStandsWithIsrael dan #IndiaStandsWithPalestine adalah dua tagar teratas yang digunakan di lebih dari 300 ribu cuitan yang dianalisis sebagai bagian dari percakapan Israel dan Palestina di media sosial di seluruh dunia.

Dengan skala percakapan keseluruhan tentang Israel dan Palestina, jaringan #UnitedAgainstJehad harus dipahami dalam konteks yang lebih luas, yakni upaya aktif untuk menyebarkan kesalahan dan disinformasi yang berbahaya tentang komunitas Muslim India. (Rep)

Related posts