Keras! Inggris Didesak Bertanggung Jawab atas Situasi di Palestina

  • Whatsapp
peta palestina
Peta Palestina (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS, INTERNASIONAL — Duta Besar Palestina untuk Inggris Husam Zomlot mendesak Inggris bertanggung jawab atas situasi di Palestina. Desakan itu ia sampaikan dalam perdebatan sengit di stasiun televisi Channel 4 News.

Zomlot yakin Inggris turut bertanggung jawab atas Deklarasi Balfour 1917 dan konsekuensi yang ditimbulkannya. Deklarasi Balfour merupakan pernyataan terbuka pemerintah Inggris semasa Perang Dunia I yang mendukung pembentukan ‘kediaman nasional bangsa Yahudi’ di Palestina.

Read More

“Saya ingin komitmen yang jelas dari pemerintah Inggris, tidak dengan kata-kata, tapi dengan perbuatan untuk memperbaikinya, memperbaiki kekacauan yang diciptakan di sini,” kata Zomlot saat ditanya pembawa acara Krishnan Guru-Murthy, seperti dikutip Middle East Monitor, Senin (24/5).

“Pertama, pengakuan Negara Palestina, apa lagi yang ditunggu? Sudah ditunda terlalu lama, ini hak kami dan kewajiban mereka, kedua tegakan hukum, hukum Inggris, yang jelas menetapkan ilegal mengekspor senjata dan persenjataan ke negara pelanggar hak asasi manusia, berdasarkan hukum anda, hukum internasional, segera lakukan embargo senjata,” tambah Zomlot.

Zomlot menambahkan tuntutan ketiga Inggris tidak mengimpor produk dari wilayah pendudukan. Sebab, berdasarkan hukum Inggris sendiri hal itu ilegal.

Ia juga menuntut Inggris mendukung Palestina menggunakan lembaga internasional seperti Mahkamah Pidana Internasional (ICC) meminta pertanggungjawaban kejahatan perang Israel dan mencegah hal tersebut terulang kembali.

Zomlot juga mengajak Inggris bergabung dengan Palestina menciptakan momentum internasional menuntut pertanggungjawaban Israel atas perbuatan mereka di Palestina.

“Pernyataan seperti ‘kami sangat sedih pada jumlah korban’ hanya kata-kata pada solusi dua negara, kami tidak mempercayainya lagi,”katanya.

Guru-Murthy menekan Zomlot apakah ia akan menyebut penembakan dari Gaza ke Israel sebagai ‘kejahatan perang’. Zomlot menjawabnya Palestina akan menerima apapun keputusan ICC.

“Apa pun yang ICC katakan kami akan menerimanya, asal anda tahu Hamas bagian dari komite nasional kami yang merujuk atas wilayah kami pada ICC, bahkan Hamas akan menerimanya, kami ingin hukum internasional ditegakkan sepenuhnya,” kata Zomlot.

Sejak polisi Israel dan pemukim di daerah pendudukan di Yerusalem menyerang warga Palestina di Masjid Al-Aqsa dan di Sheikh Jarrah situasi di daerah penduduk meledak pada 13 April lalu. Situasi di Jalur Gaza kian memburuk setelah Israel meluncurkan operasi militer pada 10 Mei.

Serangan Israel menewaskan dua ratus orang lebih warga Palestina. Tel Aviv juga memutuskan menghancurkan gedung yang menjadi kantor Associated Press dan Aljazirah. (Rep)

Related posts