Lemak dan minyak Penyumbang Tertinggi Ekspor di Sumbar Capai USD100,01 Juta

  • Whatsapp

MINANGKABAUNEWS.com, PADANG – Golongan lemak dan minyak hewani/nabati menjadi penyumbang terbesar sektor ekspor Provinsi Sumatera Barat (Sumbar) pada Januari 2024 yakni 100,01 juta dolar Amerika Serikat (AS) atau setara Rp1,5 triliun.

 

Read More

“Bila dilihat dari peranan golongan barang terhadap total ekspor Januari 2024 tercatat 74,75 persen merupakan ekspor dari golongan

lemak dan minyak hewan/nabati,” kata Kepala Badan Pusat Statistik Provinsi Sumbar Sugeng Arianto di Padang, Jumat.

Secara keseluruhan nilai ekspor asal Ranah Minang pada Januari 2024 mencapai 133,80 juta dolar AS atau setara Rp2,1 triliun. Nilai ekspor itu turun 18,09 persen jika dibandingkan ekspor periode Desember 2023.

Selain minyak dan lemak, golongan berbagai produk karet dan barang dari karet juga menjadi penyumbang nilai ekspor Sumbar dengan sumbangan sebesar 8,87 juta dolar AS, atau setara Rp139 miliar dan golongan sari bahan samak dan celup Rp82 miliar.

Terkait tujuan ekspor, India menjadi negara dengan nilai ekspor tertinggi dibandingkan tujuan lainnya yakni 36,82 juta dolar AS atau sekitar Rp578 miliar. Selanjutnya ekspor Sumbar dikirimkan ke Myanmar dengan nilai ekspor mencapai 32,07 juta dolar AS atau setara Rp503 miliar.

“Komoditas utama yang diekspor ke India ialah minyak sawit. Sementara, ke Myanmar komoditas utama yang diekspor antara lain liquid fractions of palm oil dan refined oil,” ujarnya.

Ekspor asal Sumbar ke India memiliki peran terbesar terhadap total ekspor provinsi tersebut yakni 27,52 persen. Selanjutnya ekspor ke Myanmar memberikan peran 23,97 persen, dan ekspor ke Bangladesh menyumbangkan angka 11,36 persen.


Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Minangkabaunews.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Related posts