Media Rusia Kabarkan Putin Diundang dalam Pertemuan G20, Ini Kata Sri Mulyani

  • Whatsapp
Menteri Keuangan (Menkeu) Indonesia Sri Mulyani Indrawati (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS.COM, WASHINGTON DC — Kantor Berita Rusia TASS menerbitkan berita berjudul “All G20 leaders, including Putin, invited to Indonesia summit – minister” di situs web mereka pada Jumat (22/4/2022).

Di dalam artikel tersebut, ditegaskan bahwa Menteri Keuangan (Menkeu) Indonesia Sri Mulyani Indrawati telah mengatakan pada Kamis (21/4/2022), bahwa para pemimpin semua negara anggota G20 telah diundang ke KTT mendatang di Indonesia, termasuk Presiden Rusia Vladimir Putin.

Read More

Disampaikan dalam berita, ketika ditanya apakah Putin akan hadir pada KTT G20 yang dijadwalkan berlangsung di pulau wisata Bali di Indonesia, Sri Mulyani menjawab, “Ya, kami (telah) mengundang”.

Sri Mulyani menambahkan bahwa undangan ke acara tingkat atas dikirim sebelumnya.

“Sekarang semua negara di G20 telah menerima undangannya,” ujar dia.

Dalam berita itu, TASS turut menayangkan pernyataan Sri Mulyani yang tampaknya mengacu pada keputusan beberapa delegasi yang memilih keluar (walkout) dari Pertemuan Kedua Menteri Keuangan dan Gubernur Bank Sentral (2nd FMCBG) G20 ketika Menteri Keuangan Rusia Anton Siluanov berpartisipasi dalam acara itu melalui tautan video.

Pertemuan 2nd FMCBG G20 diadakan di Washington DC, Amerika Serikat (AS), pada Rabu (20/4/2022) waktu setempat.

“Dalam hal mengatur pertemuan itu sendiri, seperti yang kita lakukan kemarin, itu tidak mudah, tetapi pada akhirnya, mereka semua berada di ruangan yang sama. Tetapi, jika Anda tidak setuju dan ingin mengungkapkan ini… Anda walkout,” kata Sri Mulyani.

“Itu ekspresi politik yang lain, tapi tidak menghalangi kita bicara substansi yang penting,” kata Menkeu.

“Jadi ini harus dapat dikelola dan dilakukan,” tambah Sri Mulyani diberitakan TASS.

AS disebut telah menuntut agar Indonesia mengecualikan Presiden Rusia Vladimir Putin dari partisipasi dalam KTT G20 mendatang, memperingatkan bahwa jika tidak, beberapa negara mungkin mengirim delegasi tingkat yang lebih rendah ke pertemuan tersebut.

Juru Bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan bahwa keputusan tentang partisipasi Putin dalam KTT akan tergantung pada situasi dan Kremlin sebagian besar akan dipandu oleh posisi negara tuan rumah.

Related posts