Mengenal “Barih Jan Sampai Lipua, Jajak Jan Sampai Hilang” di Minangkabau

  • Whatsapp

MINANGKABAUNEWS, BUKITTINGGI – Barih jan sampai lipua, jajak jan sampai hilang, jalan diasak urang lalu, cupak dialiah rang panggaleh, jangan sampai hilang itu di Minang. Hal ini disampaikan Kabid. Kebudayaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Bukittinggi, Mul Akhiar, Dt. Sinaro kepada Minangkabaunewscom di ruang kerjanya, Kamis (14/10/2021).

“Akar Budaya kita seperti itu, disitulah kekayaan murni Budaya Minangkabau,” ujarnya.

Read More

Mul Akhiar lebih lanjut mengatakan, Panitahan sifatnya nilai Tradisi, kalau bahasa Minangnya ” Mangicek indak tembak tupai” Artinya langsuang – langsuang, ndak, ada bahasa antaran, namanya, Pasambahan, Panitahan dan Rundingan.

Pasambahan itu dari nan mudo ka nan tuo, Panitahan itu, dari nan tuo ka nan mudo, Rundiangan sasamo, buliah sasamo pangulu, buliah nan bagala sutan, buliah nan mudo matah itu tingkatannya. Pada dasarnya disebut antara Pasambahan dan Rundingan.

“Dalam kegiatan yang berturut-turut tiga malam ini kita membahas yang sudah biasa dipakai saja, pertama Malakekkan Gala, Sambah kamalangan atau ratik sarato sambah kamakan itu nan biaso di pakai,” jelasnya.

Ia menambahkan saat Maanta marapulai, dilewakan gala di rumah mintuo baliau, sebelum itu diadakan acara “Sambah manyambah” masalah makan jo minum.

Kegiatan pelatihan “Panitahan” ini menghadirkan tiga narasumber, yaitu, Kabid Kebudayaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kota Bukittinggi, Mul Akhiar, Dt Sinaro, sekaligus pembina, Ketua RW Kel. Tarok Dipo, Sutan Bagindo dan Gindo Ali (Tokoh Adat).

“Panitahan ini sebenarnya barang yang sudah lama hilang, ini warisan budaya tak benda seperti Silek,” imbuhnya.

Silek ini sudah diakui oleh dunia unesco sebagai warisan budaya tak benda yang di teliti itu contoh Silek di Indonesia itu Jawa Barat dan Bukittinggi bukan Agam bukan Padang.

“Panitahan itu ada hanya di Sumatra Barat. Alek Minang itu ada di luhak nan tigo yakni Di Luhak Tanah Data, Luhak Limo Puluah Koto dan Luhak Agam. Jadi perjalanan “Panitahan” ini sebenarnya bahasa – bahasa “Malereang” yang dipakai oleh niniak mamak ka tungganai, ka kamanakan atau sasamo niniak mamak, nan duduak samo randah, tagak samo tinggi,” terangnya.

Pihaknya berharap generasi muda, khususnya Bukittinggi, seperti kata awal tadi, jalan usah di aliah urang lalu, cupak jan sampai dialiah urang panggaleh, dengan namanya budaya kita harus bangga, dan tidak dimiliki oleh daerah lain.

“Dengan adanya kurikulum ABS mudah mudahan bisa dipelajari oleh anak -anak kita di tingkat Sekolah Dasar (SD) dan Sekolah Menengah Atas (SMP),” tutupnya.

Related posts