Mentan sebut Transformasi pertanian modern efektif tingkatkan produksi

  • Whatsapp

MINANGKABAUNEWS.com, BANDARLAMPUNG – Menteri Pertanian (Mentan) Amran Sulaiman mengatakan adanya transformasi dari pertanian tradisional ke pertanian modern efektif untuk meningkatkan produksi pertanian.

“Kata kunci utamanya kalau negara ingin maju di sektor pertanian adalah melakukan transformasi dari pertanian tradisional ke pertanian modern,” ujar Amran Sulaiman, di Bandarlampung, Rabu.

Read More

Ia mengatakan melalui transformasi ke pertanian modern maka akan efektif meningkatkan produktivitas pertanian.

“Contoh mudah untuk melihat efektivitas pertanian modern, saat melakukan tanam padi kalau 1 hektare biasanya dengan cara manual tradisional membutuhkan 25 orang, tapi kalau dengan alat mesin pertanian hanya dikerjakan 1 orang. Jadi lebih efektif produksi meningkat, biayanya hemat,” katanya.

Dia melanjutkan dengan menggunakan alat mesin pertanian modern, selain mengurangi biaya 40-50 persen dan meningkatkan produksi hingga dua kali lipat. Juga bisa mengurangi tingkat keterbuangan padi.

“Kalau dilakukan pemotongan padi secara tradisional ada potensi terbuang 10,2 persen, dan kalau pakai mesin bisa kita manfaatkan padinya secara maksimal tidak ada yang terbuang,” ucap dia.

Menurut dia, dengan melakukan transformasi menuju pertanian modern juga akan menyeragamkan usia tanam padi, sehingga panen pun dapat dilakukan secara serentak untuk mengurangi potensi gagal panen.

“Kalau tanam manual umurnya tidak bisa bersamaan karena masa tanamnya memakan 1-2 Minggu. Dan yang belum matang bisa hilang terbuang, hal ini sudah dipikirkan secara detail,” tambahnya.

Ia pun mengajak para petani dapat dengan segera mengadopsi teknologi pertanian modern untuk memajukan pertanian Indonesia.

“Semua alat pertanian ini buatan dalam negeri, jadi gunakan teknologi ini dalam pertanian sebab lebih mudah efektif, efisien, dan canggih,” ujar dia.


Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Minangkabaunews.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Related posts