Opini Sastrawan Terhadap Novelis Amerika Terbesar Nathaniel Hawthorne

Nathaniel Hawthorne Novelis besar Amerika

SASTRA – Nathaniel Hawthorne lahir pada 4 Juli 1804 di Salem, Massachusetts, ia dianggap sebagai salah satu novelis Amerika terbesar. Dia paling dikenal karena cerita pendeknya dan dua novel karyanya yang paling banyak dibaca, The Scarlet Letter (terbit pada pertengahan bulan Maret1850) dan The House of Seven Gables (1851).

Sebagian besar karya Hawthorne, seperti karya Herman Melville dan Edgar Allan Poe, termasuk dalam sub-genre Romantisisme Gelap. Romantisme Gelap sering kali menarik perhatian karena efek dan kompleksitas yang tak terduga yang dihasilkan dari upaya reformasi masyarakat untuk maksud yang baik.

Read More

Dalam artikel ini akan membahas pencapaian dan reaksi para sastrawan terhadap pencapaian Hawthorne tersebut, karena ia merupakansalah satu tokoh elit sastra Amerika pada pertengahan abad ke-19.

Sejak abad ke-17, nenek moyang Hawthorne telah tinggal di Salem. William Hathorne, leluhurpertamanya, adalah seorang hakim yang menghukum seorang wanita Quaker dengan cambuk di depan umum. Selama Pengadilan Penyihir Salem pada tahun 1690-an, putra William, John Hathorne, menjabat sebagai salah satu dari tiga hakim.

Hawthorne kemudian bertanya-tanya apakah kemunduran dari kekayaan dan status sosial keluarganya sepanjang abad ke-18 adalah hukuman atas perbuatan kakek buyut dan putra kakek buyutnya.

Hawthorne yang menggambarkan keduanya (dimulai dengan kakek buyut) sebagai berikut: Dia adalah seorang prajurit, legislator, hakim; Dia adalah seorang penguasa di gereja; Dia memiliki semua sifat puritan, baik yang baik maupun jahat; Dia juga seorang penganiaya yang pahit; Sebagai saksi Quaker, yang telah mengingatnya dalam sejarah mereka, dan menghubungkan kejadian keparahannya yang keras terhadap seorang wanita dari sekte mereka, yang akan bertahan lebih lama, itu harus ditakuti, daripada catatan perbuatannya yang lebih baik, meskipun demikian banyak.

Putranya, juga, mewarisi roh yang menganiaya, dan membuat dirinya begitu mencolok dalam kemartiran para penyihir, sehingga darah mereka dapat dikatakan telah meninggalkan noda kepadanya. Begitu dalam noda, memang, sehingga tulang-tulang tua yang kering, di tanah pemakaman jalan charter, harus tetap mempertahankannya, jika mereka tidak hancur sepenuhnya untuk debu!

Hawthorne sangat menyadari dosa leluhurnya, dan ia sangat malu akan hal tersebut. Dia lalu mengubah nama belakangnya “Hathorne” dengan menambahkan huruf “w”menjadi “Hawthorne”untuk menyembunyikan garis keturunannya tersebut.

Setelah kematian ayahnya, Hawthorne muda menerima bantuan keuangan dari pamannya yang kaya untuk berkuliah diUniversitas Bowdoin dari tahun 1821 hingga 1825. Hawthorne dengan cepat membangun sendiri suara, gaya, dan subjek karyanya, dan dalam waktu lima tahun setelah lulus, ia telah menerbitkan karya-karya seperti “The Hollow of the Three Hills” dan “An Old Woman’s Tale.”

Pada tahun 1832, dia telah menerbitkan “My Kinsman, Major Molineux” dan”Roger Malvin’s Burial,” dua dari cerita terbaiknya (dan di antara yang terbaik dalam bahasa). Pada tahun 1835,novel”Young Goodman Brown,”mungkin menjadi salah satu kisah sihir terbaik yang pernah ditulis.

Tidak mau bergantung pada bantuan pamannya lagi, ia bekerja di Boston Custom House (1839-40) dan menghabiskan enam bulan pada tahun 1841 di koperasi pertanian Brook Farm di West Roxbury, Massachusetts. Ketika buku pertamanya yang ia tandatangani, “Twice-Told Tales” dirilis pada tahun 1837 menerima banyak ulasan positif, namun tidak cukup untuk memberikannya pendapatan yang konsisten. Namun, pada tahun 1842, tulisan Hawthorne telah memberinya cukup uang untuk menikahi istrinya, Sophia Peabody; kedua pasangan itupun menyewa Old Manse di Concord dan memulai periode tiga tahun yang membahagiakan yang nantinya didokumentasikan oleh Hawthorne dalam esainya “The Old Manse.”

“Sebagai tanda kekaguman saya atas kejeniusannya, buku ini ditorehkan kepada Nathaniel Hawthorne,” demikianlah bunyi dedikasi Herman Melville (1851) tentang “Moby-Dick,” yang ditulis ketika Melville dan Hawthorne tinggal di Massachusetts Berkshires.

Tetapi di Concord, tempat Hawthorne pindah pada tahun 1860 setelah menghabiskan tujuh tahun di luar negeri, ia menemukan dirinya keluar dari langkah dengan teman-teman lamanya Ralph Waldo Emerson dan Henry David Thoreau (yang meninggal pada Mei 1862), serta tetangga-tetangganya yang lain. Dia adalah seorang ikonoklas yang tidak berbagi semangat anti-perbudakan mereka. Dan saat Perang Sipil bergerak maju, dia tidak menyimpan pendapatnya untuk dirinya sendiri.

Menurut Herman Melville and Nathaniel Hawthorne (Source: Pinterest.com), Hawthorne pindah ke Salem karena terlilit hutangdan keluarganya yang semakin berkembang. Ikatan politik membantunya mendapatkan pekerjaan sebagai surveyor di Salem Custom House pada tahun 1846, yang membuat keadaan keluarganya menjadi lebih aman secara finansial.

Ketika Presiden Whig Zachary Taylor terpilih, jabatan Hawthorne dicabut karena bias politik. Pemecatan itu ternyata menjadi berkah terselubung, karena memberinya lebih banyak waktu untuk menciptakan karya besarnya, “The Scarlet Letter”, sebuah roman sejarah yang berlatar puritan Boston, Massachusetts, pada abad ke-17. Novel ini menceritakan kisah Hester Prynne, seorang anak hasil perselingkuhan ibunya dengan seorang pengkhotbah, dan ia mencoba untuk memulai hidup baru untuk penebusan dosa.

Beberapa pendapatpun dikemukakan mengenai novel ini. Dalam Ruland (1992) mengulas,The Scarlet Letteradalah salah satu novel yang diproduksi secara massal pertama di Amerika Serikat, dan dengan cepat menjadi buku terlaris, terjual lebih dari 2.500 eksemplar dalam dua minggu pertama. Kisah Scarlet Letter ini menampilkan latar belakang masyarakat Puritan Boston pada tahun 1960-an.

Boston adalah koloni dari Massachusetts Bay Company, pada tahun-tahun tidak lama setelah pemukiman kota pada tahun 1630. Penduduk Boston adalah kaum Puritan, anggota gerakan keagamaan yang didirikan di Inggris. (Ruland, 1992: hal.3). Meskipun The Scarlet Letter membuat kisah cinta antara pasangan sebagai bagian dari plot, namun Lawrence tidak menganggapnya sebagai romansa. Bukan romansa yang benar-benar menceritakan tentang narasi non-didaktik tentang cinta ideal dan petualangan ksatria.

Sementara menurut Fowler (1987), Hawthorne tidak menulis roman seperti yang Lawrence katakan (1885-1930) yang memiliki kisah kecil yang menyenangkan di mana Anda memiliki segalanya sesuka Anda. Hawthorne jelas bukan tipe romantisis ini, meskipun tidak ada yang memiliki sepatu bot berlumpur di The Scarlet Letter.

Dalam salah satu blog pembaca “Buletin Sastra PAWON”, disitu disebutkan pendapat dari pembaca tersebut “ Dari bab pertama, aroma romantik, juga sedikit gotik, sudah terasa. Ternyata, sangat disayangkan cerita malah “mundur” ke era puritan, di Boston, Massachusetts. Jujur saja, saya jadi agak malas melanjutkan membaca cerita yang berbau gereja. Pikir saya, cerita tak akan jauh berbeda dengan Jane Eyre-nya Bronthe yang terbit beberapa tahun lebih awal. Namun, gaya bercerita yang gamblang dan simpel ternyata malah membuat betah mata”.

Sedangkan menurut D.H. Lawrence, yang mengklaim bahwa tidak ada karya imajinasi Amerika yang lebih sempurna, memujinya karena kelembutan dan kemurnian moralnya. Pandangan Lawrence terhadap gaya Hawthorne didasarkan pada kritiknya terhadap pemisahan seni Amerika dengan kesadaran seni. Lawrence mencoba mengungkap realitas diabolisme batiniah Amerika melalui cara Hawthorne mengungkapkan kritiknya terhadap Amerika pada tahun 1800-an. Lawrence mengatakan bahwa “bagian atasnya sama bagusnya dengan kue, goody-goody dan lovey-dovey, seperti Hawthorne menjadi kekasih bermata biru, dalam hidup, dan Longfellow dan yang lainnya seperti merpati pengisap”.

Disisi lain Edgar Allan Poe, seorang novelis gerakan Romantisisme Gelap dan kritikus sastra penting, memberikan penilaian kasar terhadap novel-novel Hawthorne. Poe tidak menghargai fiksi alegoris dan moral, sehingga kritiknya terbentuk. Bahkan dia mengakui, dengan enggan, bahwa pendekatan Hawthorne “seperti kemurnian itu sendiri.

Poe menulis, “Kami tidak melihat komposisi prosa oleh orang Amerika mana pun yang dapat dibandingkan dengan beberapa artikel ini, sementara tidak ada satu pun artikel yang akan mencemarkan nama baik penulis esai Inggris.” Pujian tercurah dari Poe hampir sepenuhnya tidak pernah terdengar, terutama untuk seorang penulis yang berbasis di New England, tetapi dia mendekati hal itu.

Lanjutnya gaya Mr. Hawthorne adalah kemurnian itu sendiri. Nada suaranya sangat efektif – liar, sedih, penuh perhatian, dan sepenuhnya sesuai dengan temanya, secara keseluruhan kami memandangnya sebagai salah satu dari sedikit orang jenius yang tak terbantahkan yang telah melahirkan negara kami.

Pada tahun 1860, Hawthorne kembali ke Wayside dan mengabdikan diri sepenuhnya pada tulisannya, tetapi ia tidak dapat membuat kemajuan apa pun pada ide-idenya untuk membuat sebuah novel baru. Draf tulisan-tulisan yang belum diselesaikan Hawthorne pada umumnya tidak masuk akal dan menunjukkan banyak indikator kekambuhan psikis, yang telah terbentuk oleh kegelisahannya yang semakin meningkat dan ketidakpuasan selama setengah dekade sebelumnya. Hawthorne meninggal dalam tidurnya pada tahun 1864 saat berkeliling White Mountains dengan temannya, Pierce di Plymouth, New Hampshire dalam mengejar kesehatan.

Oleh: Yoszha Leonsie (Oct 2022)
Penulis adalah Mahasiswa Sastra Inggris Universitas Andalas.

Related posts