Pembangunan Jembatan Lubuak Napa Senilai Rp6,2 Miliar Sudah Dimulai Seminggu yang Lalu

MINANGKABAUNEWS.COM, PADANG PARIAMAN – Jembatan Lubuak Napa menjadi sangat strategis, karena menghubungkan tiga kecamatan di daerah itu. Yakni Kecamatan Padang Sago, VII Koto dan Patamuan. Sehingga, jembatan itu merupakan akses penting warga, baik untuk ekonomi, sosial, agama dan pendidikan.

Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur didampingi Kadis PMD Hendri Satria, meninjau pelaksanaan pembangunan jembatan Lubuak Napa Nagari Batu Kalang, Kecamatan Padang Sago, yang telah memulai pekerjaan sejak seminggu lalu, Selasa (7/6/2022) sore.

Read More

Sesuai dengan perjanjian kontrak, pengerjaan jembatan akan menghabiskan waktu selama 180 hari kalender atau selama enam bulan. Dengan demikian, jembatan Lubuak Napa sudah bisa dimanfaatkan lagi oleh masyarakat pada bulan Desember 2022 mendatang.

“Sekarang, kita alokasikan dana pembangunan jembatan ini dari APBD Padang Pariaman tahun 2022 senilai Rp6,2 miliar. Insya Allah awal Desember mendatang, sudah bisa dimanfaatkan oleh masyarakat,” kata Bupati Suhatri Bur, saat meninjau pelaksanaan pembangunan.

Suhatri Bur didampingi Sekretaris Dinas PUPR Padang Pariaman Fauzil Irawadi dan Kabid Bina Marga Adek menyampaikan, bahwa sebelumnya Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Padang Pariaman sudah memperjuangkan pembangunan kembali jembatan tersebut ke pemerintah pusat, dengan pagu anggaran sekitar Rp35 miliar.

Suhatri Bur menjelaskan, permohonan bantuan perbaikan menggunakan dana pemerintah pusat melalui Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) itu terkendala administrasi. Karena kerusakan jembatan akibat bencana tidak terdata di Pusat Pengendalian Operasi Bencana di Provinsi dan Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), dan kejadiannya sudah lebih dari 2,5 tahun. Sehingga, permohonan tersebut tidak dapat direalisasikan.

“Oleh sebab itulah, kita berkoordinasi dengan DPRD Padang Pariaman. Karena untuk memperbaiki jembatan tersebut, harus dengan APBD Padang Pariaman,” jelasnya.

Ia menegaskan, bahwa hal ini dilakukan Pemkab Padang Pariaman, karena tidak ingin lagi ada warga atau siswa yang jatuh saat melintasi jembatan darurat dengan lebar sekitar 80 sampai 100 centimeter.Jembatan darurat tersebut adalah swadaya dan inisiatif dari masyarakat, agar mereka bisa melintasi bagian jembatan yang rusak.

“Kami telah diskusikan dengan DPRD dan meminta Dinas PUPR menghitung biaya perbaikannya. Alhamdulillah, pada tahun 2022 anggaran pembangunan jembatan itu dapat kami kucurkan,” tukas Suhatri Bur.

Pembangunan rehabilitasi jembatan Lubuak Napa ini, dikerjakan oleh CV. Seipila Agung dengan Konsultan Perencana PT. Taru Nusantara serta Konsultan Pengawas CV. Parades Karya Consultan.

Related posts