Ribuan Warga Muhammadiyah Payakumbuh Padati Jalanan Gelar Salat Idul Adha 28 Juni 2023

  • Whatsapp

MINANGKABAUNEWS.com, PAYAKUMBUH — Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Kota Payakumbuh menggelar salat Idul Adha 1444 H di Jalan Sudirman dan Jalan Ahmad Yani, Rabu (28/6/2023).

Jamaah mulai memadati jalan Sudirman dan jalan A.Yani sejak pukul 06.30 Wib pagi. Didukung cuaca yang sejuk, jamaah tampak tenang dan tertib hingga berakhirnya khutbah ‘Idul Adha.

Read More

Bertindak sebagai imam shalat ‘Idul Adha adalah imam tetap masjid Ansharullah Muhammadiyah Payakumbuh, Ustadz Andi Satria. Sementara khutbah disampaikan Ustadz Dr. H.Irwandi Nashir, Ketua PDM Kota Payakumbuh.


Mengawali khutbahnya, Ustadz H. Irwandi Nashir menjelaskan pemahaman Muhammadiyah atas dalil-dalil yang menjadi landasan penggunaan hisab sebagai cara menentukan awal bulan.

“Di tengah masyarakat yang belum menguasai tulis baca dan ilmu hisab, Rasulullah shalallaahu ‘alaihi wa Sallam lebih mengedepankan kemudahan dengan menyuruh kaum muslimin di masa itu melihat langsung hilal untuk menentukan awal bulan baru,” jelasnya.

Melalui hadits tentang rukyat, lanjutnya, terdapat ‘ilat atau alasan melakukan rukyat karena keterbatasan pengetahuan hisab.

“Rukyat adalah sarana untuk menentukan waktu dan sarana dapat saja berubah demi mencapai tujuan pokok secara lebih efektif melalui penggunaan hisab.

Penggunaan hisab, lanjut Irwandi Nashir, mendapatkan dasar-dasarnya di dalam Qur’an dan Sunnah.

“Penegasan bahwa peredaran matahari dan Bulan dapat dihitung seperti termaktub dalam surah Yunus ayat 5 bukan sekedar informasi, melainkan isyarat agar dimanfaatkan untuk penentuan bilangan tahun dan perhitungan waktu,” jelas dosen UIN Bukittinggi itu.

Tentang haji dan qurban, hikmah paling mendasar dalam kedua ibadah itu, jelas Irwandi Nashir, adalah peneguhan ‘aqidah tauhid.

“Ujian keteguhan dalam bertauhid dan mendakwahkannya adalah keteladan paling penting dari Nabi Ibrahim dan keluarganya,” ungkapnya.

Ditambahkannya, akar dari segala kejahatan yang dilakukan manusia adalah kerapuhan bertauhid.

“Ketika manusia menggantungkan hatinya kepada selain Allah, maka saat itu manusia telah menyerahkan dirinya dan kehidupannya menuju kekacauan,” tutupnya.


Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Minangkabaunews.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Related posts