Sebanyak 223 Orang Masyarakat Langgar Prokes Terjaring dalam Operasi Yustisi

  • Whatsapp

MINANGKABAUNEWS.COM, PADANG PANJANG – Kembali terjaring 223 orang masyarakat melanggar protokol kesehatan (prokes) oleh Satuan Tugas (Satgas) Covid-19.

Para pelanggar tersebut terjaring dalam giat Operasi Yustisi yang digelar Satgas Covid-19, untuk pengawasan penerapan PPKM Level 3 di Kota Padang Panjang yang dipusatkan di kawasan Pasar Pusat. Minggu (29/8/2021).

Read More

“Sebanyak 223 orang pelanggar Prokes tersebut terdiri dari 197 pejalan kaki, 19 pengendara roda empat dan tujuh pengendara roda empat. Yang melintasi kawasan ini, masih banyak ditemukan yang tidak menggunakan masker. Sebagai sanksi, mereka diberi teguran lisan dan diwajibkan untuk membeli masker. Para pelanggar juga di data dan diinput ke dalam aplikasi Sipelada (Sistem Informasi Data Pelanggaran Perda),” ungkap Kasubag Dal OPS Polres Padang Panjang, AKP. Harahap kepada MinangkabauNews.Com

Pihaknya mengaku heran kenapa setiap operasi, masih ada juga masyarakat yang tak patuh. “Padahal ini kami lakukan setiap hari. Dan setiap hari pun bertambah,” tukasnya.

Untuk itu, Harahap mengimbau kepada masyarakat agar selalu disiplin dalam menerapkan prokes.

“Kami minta masyarakat tetap disiplin dalam prokes, salah satunya adalah disiplin 5M. Yaitu mencuci tangan, menjaga jarak dan memakai masker di manapun berada khususnya saat keluar rumah, serta menghindari kerumunan, dan mengurangi mobilitas,” imbaunya.

Ia juga menegaskan, petugas gabungan yang terdiri dari TNI/Polri, Satpol PP Damkar, Dishub, BPBD Kesbangpol dan dinas terkait lainnya secara rutin akan terus memberikan edukasi kepada masyarakat. Khususnya perihal pentingnya menerapkan prokes, mengingat saat ini pandemi Covid-19 masih merebak.

“Kami akan selalu bersinergi dengan seluruh elemen masyarakat untuk mencegah penyebaran Covid-19 di Kota Padang Panjang. Salah satunya dengan rutin melaksanakan Operasi Yustisi guna menegakkan prokes untuk antisipasi Covid-19.,” pungkasnya.

Related posts