Songong! PM India Tolak Bantuan Oksigen Pakistan

Perdana Menteri (PM) India, Narendra Modi
Perdana Menteri (PM) India, Narendra Modi (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS, INTERNASIONAL — Salah satu negara bagian India, Punjab, sedang tertatih-tatih karena minimnya oksigen medis di wilayah tersebut. Pemerintah setempat lalu meminta Perdana Menteri (PM) India, Narendra Modi untuk memfasilitasi alat oksigen dari negara tetangganya Pakistan yang berbatasan langsung dengan Punjab.

Setidaknya ada delapan surat permintaan yang dibuat oleh Kepala Menteri Punjab Amarinder Singh dan politisi lain dari negara bagian yang meminta Modi untuk mendapatkan oksigen dari Pakistan. Permintaan untuk mendapatkan oksigen dari Pakistan muncul setelah Perdana Menteri negara itu Imran Khan menawarkan bantuan ke India pada 25 April.

Read More

Namun, pemerintah nasionalis Hindu Partai Bharatiya Janata (BJP) Modi menolak untuk meminta bantuan apa pun dari negara musuhnya. Meskipun mereka sedang menghadapi gelombang kedua mematikan dari virus corona yang menewaskan ribuan orang setiap hari.

“Penyangkalan ini terbukti mematikan bagi pasien di Punjab yang tidak tahu napas mana yang akan menjadi napas terakhir mereka,” kata anggota parlemen dari Amritsar, Gurjit Singh Aujla dilansir dari Al Jazeera, Rabu (19/5).

Aujla adalah orang pertama yang menulis kepada Modi pada 26 April mencari koridor oksigen khusus dengan Pakistan karena letaknya yang berdekatan secara geografis. Ketika dia tidak mendapat kabar dari perdana menteri, dia menulis lagi pada 27 April, diikuti oleh lebih banyak surat pada 2 Mei dan 5 Mei.

Sementara itu, Singh juga merilis pernyataan pada 4 Mei, yang menyatakan bahwa pusat tersebut telah menolak proposalnya untuk mengizinkan badan industri lokal Punjab untuk mengimpor oksigen dari Pakistan melalui perbatasan Wagah-Attari dekat Amritsar.

Sementara lebih dari 10 hari telah berlalu sejak penolakan pusat tersebut, rantai pasokan oksigen yang terganggu di Punjab belum pulih.

Minggu lalu, setidaknya tiga rumah sakit di Amritsar mengeluarkan panggilan SOS yang putus asa, mengatakan penyangga oksigen mereka telah habis. Pemerintah setempat mengatur gas penyelamat hidup dari alam.

Seorang pejabat pemerintah yang mengetahui rahasia krisis tersebut, yang tidak mau disebut namanya, mengatakan dia telah kehilangan hitungan jumlah pesan SOS yang dirilis oleh rumah sakit dalam beberapa hari terakhir. “Setiap hari, setiap beberapa jam, ada panggilan SOS dari beberapa rumah sakit,” katanya kepada Al Jazeera.

Dari 3.003 kasus virus corona baru yang dilaporkan dalam 24 jam di Punjab pada 13 April, menjadi 6.947 yang tercatat pada 17 Mei. Sehingga telah terjadi peningkatan infeksi lebih dari dua kali lipat di negara bagian itu dalam sebulan.

Pada hari Senin, ada 73.616 kasus aktif di negara bagian itu, yang kemungkinan akan melewati 100.000 pada pekan depan.

Data pemerintah negara bagian menunjukkan dari kasus aktif ini, setidaknya 25-30 persen pasien membutuhkan dukungan oksigen secara teratur. Kementerian kesehatan India menghitung bahwa pasien Covid-19 yang parah membutuhkan antara 10-60 liter oksigen per menit.

Pada 24 April, enam pasien kehilangan nyawa di Rumah Sakit Neelkanth Amritsar setelah fasilitas kehabisan oksigen, kata direktur pelaksana rumah sakit, Sunil Devgan.

“Pada tanggal 23 April, rumah sakit kami kekurangan oksigen. Dari 20 silinder dalam sehari, konsumsi kami meningkat menjadi 100 silinder karena pandemi. Pada malam tanggal 23 April, kami terus kehilangan pasien hampir setiap setengah jam, ”katanya.

Dari enam orang yang meninggal malam itu di rumah sakit karena kekurangan oksigen, lima di antaranya menjalani perawatan karena Covid-19.

Konsumsi oksigen harian di Punjab pada tanggal 30 April adalah 203,8 metrik ton (MT). Pada 7 Mei, mencapai 250,6 MT, meningkat hampir 50 MT dalam seminggu. Pada 17 Mei melonjak menjadi 304 MT.

Di tengah tantangan logistik untuk mendapatkan oksigen dari Jharkhand, Singh pada 10 Mei kembali mendesak Modi untuk meningkatkan kuota total oksigen dari tumbuhan di negara bagian yang lebih dekat dengan Punjab.

“Mengapa menunggu oksigen dari Bokaro, yang jauhnya 1.758 kilometer, padahal kita bisa mendapatkan oksigen dari Lahore yang hanya berjarak 50 kilometer?” kata Aujla. (Rep)

Related posts