TB Ditemukan di Padang Panjang, 98 Kasus

  • Whatsapp

MINANGKABAUNEWS.COM,PADANG PANJANG – Di Kota Padang Panjang ditemukan kasus Tuberkolosis (TB) sebanyak 98 kasus dari 152 orang yang diperiksa per Mei 2024. Pelaksana Harian (Plh) Wali Kota, Dr. Winarno, ME berharap semua pihak harus lebih peduli lagi dengan kasus TB ini.

“Ini lebih parah lagi dari kasus Covid-19 lalu. Karena ini sudah lama, kita menjadi sedikit lengah. Namun sekarang kita harus lebih peduli lagi terhadap kasus ini,” imbau Winarno saat menghadiri Rapat Koordinasi (Rakor) Pengendalian Inflasi dan Langkah Percepatan Penanggulangan Tuberkolosis (TBC) secara virtual, di Ruang VIP Lantai II Balai Kota, Senin (10/6/2024).

Read More

Kasus TB ini, kata Kepala Dinas Kesehatan, dr. Faizah, ditemukan di Puskesmas Kebun Sikolos 5 orang, Puskesmas Bukit Surungan (8 orang), Puskesmas Gunung (3 orang), Puskesmas Koto Katik (2 orang), RSUD (48 orang), RSI Ibnu Sina (29 orang), Klinik Gunung (2 orang), Klinik Rutan (1 orang). Sementara di Klinik Polres dan Klinik Sikes Secata B tidak ditemukan kasus.

“Semua yang terkena kasus ini kebanyakan kasus anak-anak. Ini kemungkinan besar melakukan kontak erat dengan orang dewasa dan ini harus kita periksa semua. Kita memohon dukungan dari lintas sektor seperti RT dan kelurahan, dan juga bagi yang menderita batuk lebih dari dua minggu diharapkan melakukan pemeriksaan,” tutur Faizah.

Sebelumnya, dalam rakor yang dipimpin Menteri Dalam Negeri, Tito Karnavian tersebut dibahas langkah percepatan penanggulangan TBC yang Indonesia berada di nomor dua kasus terbanyak di dunia.

Dalam rakor tersebut, Menteri Kesehatan, Budi Gunadi Sadikin menyampaikan pada 2022, diestimasikan 10,6 juta orang sakit TB dan 1,3 juta orang meninggal karena terserang TB ini. Di tingkat global, India menyumbang kasus TB sebesar 26,6 persen, Indonesia 10 persen dan Cina 7,1 persen.

“Untuk target nasional eliminasi TB di Indonesia, pada 2025 insidensi turun menjadi 50 persen dengan 163 per 100 ribu penduduk. Sedangkan pada 2020 insidensi turun menjadi 80 persen dengan 65 per 100 ribu penduduk, kematian turun menjadi 6 per 100 ribu,” ujarnya.

Ia juga menyampaikan strategi penanggulangan TB, untuk pencegahan dengan melakukan integrasi pemberian terapi pencegahan TB dengan invertigasi kontak serumah, imunisasi BCG, imunisasi dasar lengkap dengan pemantauan digital dan pengembangan vaksin TB. Lalu melakukan penemuan kasus, trapeutik, dan promosi kesehatan. (Edi Fatra/tia).


Konten di bawah ini disajikan oleh Advertiser. Jurnalis Minangkabaunews.com tidak terlibat dalam materi konten ini.

Related posts