Waketum MUI Buya Anwar Abbas Heran AS Bisa Kirim Jamaah Haji, RI Gimana?

  • Whatsapp
Buya Anwar Abbas
Waketum MUI Buya Anwar Abbas

MINANGKABAUNEWS.COM, JAKARTA — Wakil Ketua Majelis Ulama Indonesia ( MUI ) Anwar Abbas merespon batalnya keberangkatan calon jamaah haji Indonesia. Ia menyadari banyak calon jamaah yang gagal pergi ke Tanah Suci tahun lalu, ingin berangkat tahun ini.

“Tapi ternyata tahun ini keinginan mereka tersebut juga belum bisa diwujudkan karena katanya tidak adanya izin dari Pemerintah Saudi,” kata Anwar Abbas melalui keterangan tertulis, Jumat (4/6/2021).

Read More

Adapun pertimbangan mendasar Kementerian Agama dalam konferensi pers Kamis (3/6/2021) lalu menjelaskan yang menjadi penghalang bagi jamaah haji untuk berangkat lantaran pandemi Covid-19.

Anwar Abbas sepakat dengan pertimbangan itu bahwa sudah jelas hadis nabi dikatakan ‘bila engkau mendengar di suatu negeri ada wabah, maka janganlah kamu masuk dan atau datang ke daerah tersebut dan bila engkau ada di dalamnya maka janganlah engkau keluar darinya’. Peringatan nabi ini, katanya, tentu harus kita perhatikan dan laksanakan dengan sebaik-baiknya.

Kendati demikian, pria yang juga akademisi UIN Syarif Hidayatullah ini heran dengan negara Amerika Serikat yang bisa mengirim jamaahnya pada tahun ini.

“Padahal negeri tersebut (Amerika Serikat) juga dilanda hal yang sama dan juga kalau masalah pandemi ini yang menjadi alasan bukankah dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, bahaya tersebut akan bisa kita minimalisir dengan vaksinasi dan tes PCR,” katanya.

Jika para jamaah sudah divaksinasi dan hasil tes PCR dari pada calon tersebut adalah negatif, maka tentu Pemerintah Arab Saudi akan bisa menerima mereka untuk datang. Sebab itu, ia meminta pemerintah Saudi selain perlu memperhatikan ketentuan syariah juga perlu memperhatikan ketentuan-ketentuan yang bersifat ilmiah.

“Karena inti dari hadis Nabi tersebut pada prinsipnya adalah bagaimana kita bisa menjaga dan melindungi diri serta jiwa dari masyarakat dan dalam hal ini adalah para calon jamaah haji,” kataya.

Untuk itu ia memandang, bila mematuhi protokol kesehatan, maka tentu sebaiknya Pemerintah Saudi memperkenankan jamaah haji Indonesia untuk datang meskipun jumlahnya harus dibatasi.

“Untuk itu kita betul-betul meminta adanya keterbukaan dan penjelasan yang sejelas-jelasnya dari pihak pemerintah Saudi dan juga dari pihak pemerintah Indonesia agar tidak ada kesalahpahaman dari para jamaah dan umat, baik terhadap pemerintah Saudi maupun kepada pemerintah Indonesia atas pembatalan dan tidak berangkatnya jamaah haji Indonesia tahun 2021 ini,” katanya.

Related posts