Wakil Ketua MUI Buya Anwar Abbas Kecam Keras Pernyataan Ferdinand Hutahaean soal ‘Allahmu Lemah’: Sakiti Umat Islam

Buya Anwar Abbas
Waketum MUI Buya Anwar Abbas

MINANGKABAUNEWS.COM, JAKARTA – Wakil Ketua Umum Majelis Ulama Indonesia (MUI) Anwar Abbas menyesalkan cuitan Ferdinand Hutahaean soal ‘Allahmu ternyata lemah’. Anwar Abbas menilai pernyataan sinis Ferdinand Hutahaean dalam cuitannya itu menyakiti hati umat Islam.

“Saya sangat menyesalkan sekali komentar sinis yang disampaikan oleh Saudara Ferdinand Hutahaean yang menyatakan bahwa ‘Allahmu ternyata lemah, harus dibela’. Kalau aku sih Allahku luar biasa, maha segalanya’. ‘Dialah pembelaku selalu dan Allahku tak perlu dibela’,” kata Anwar Abbas kepada wartawan, Rabu (5/1/2022).

Read More

Anwar mempertanyakan mengapa Ferdinand menyatakan komentar sinis tersebut. Sebab, kata dia, Ferdinand Hutahaean selalu mengklaim dirinya sangat menghargai perbedaan dan tidak mau ada di negeri ini orang atau pihak-pihak yang menghina atau merendahkan Tuhan atau agama orang lain.

“Tetapi mengapa hal ini dia langgar dan lakukan sendiri ya? Sehingga hal ini tentu saja akan sangat menyakiti hati umat Islam,” ucapnya.

“Saya mengimbau Saudara Ferdinand Hutahaean untuk secara rendah hati meminta maaf kepada umat Islam agar pernyataannya tersebut tidak membuat gaduh negeri ini,” tambahnya.

Ferdinand Hutahaean Dipolisikan

Ormas Brigade Muslim Indonesia (BMI) Sulawesi Selatan (Sulsel) telah melaporkan Ferdinand Hutahaean ke polisi setelah ramai cuitannya soal ‘Allahmu ternyata lemah’. Ketua BMI Sulsel Zulkifli meminta agar Ferdinand ditangkap.

Laporan polisi terhadap Ferdinand Hutahaean itu dibuat oleh Zulkifli di Polda Sulsel atas tuduhan ujaran kebencian. Dia menegaskan cuitan Ferdinand mencederai umat Islam.

Tanggapan Ferdinand Hutahaean

Ferdinand Hutahaean telah memberikan penjelasan soal cuitannya itu. Dia mengaku cuitannya hanya dialog imajiner.

“Jadi pertama cuitan saya itu tidak sedang menyasar kelompok tertentu, agama tertentu, orang tertentu, atau kaum tertentu. Tapi, dalam kondisi down kemarin, saya juga hampir pingsan. Saya tidak perlu bercerita masalah saya apa. Tapi itu adalah dialog imajiner antara pikiran dan hati saya, bahwa ketika saya down, pikiran saya berkata kepada saya, ‘Hei, Ferdinand, kau akan hancur, Allahmu lemah tidak akan bisa membela kau, tapi hati saya berkata, oh tidak hei pikiran, Allahku kuat, tidak perlu dibela, saya harus kuatlah’. Kira-kira seperti itu intinya,” kata Ferdinand.

Baca juga:
BMI Sulsel Polisikan Ferdinand Hutahaean Gegara Cuitan ‘Allahmu Lemah’
Ferdinand merasa cuitannya itu dipelintir sejumlah sehingga muncul tagar #TangkapFerdinand. Ferdinand meminta maaf jika cuitannya mengganggu perasaan.

“Tetapi kemudian bahwa memang mungkin cuitan saya tidak lengkap kemudian dipelintir orang seolah-olah saya sedang menuduh orang, menyerang orang, kelompok tertentu atau agama tertentu, sama sekali tidak,” katanya.

“Cuitan saya itu adalah dialog imajiner antara pikiran dan hati saya. Dan saya juga minta maaf kepada siapa pun yang merasa terganggu dengan cuitan saya, tapi tidak ada cuitan saya itu untuk menyerang kelompok tertentu, agama tertentu, orang tertentu, atau kaum tertentu. Itu adalah dialog antara pikiran saya dengan hati saya. Jadi itu dialog dengan diri saya sendiri untuk menguatkan saya, memotivasi saya supaya bangkit dari sebuah masalah,” lanjut Ferdinand.

Related posts