Gempa Magnitudo 5,3 Goyang di Selatan Pulau Jawa Pagi, Ini Penjelasan BMKG

  • Whatsapp
Ilustrasi Gempa Bumi (Foto: Dok. Istimewa)

MINANGKABAUNEWS.com, YOGYAKARTA – Gempa berkekuatan magnitudo 5,3 mengguncang Samudera Hindia di Selatan Pulau Jawa pada pukul 03.49 WIB.

Episenter gempa terletak pada jarak 315 kilometer arah barat daya Bantul, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY), dengan kedalaman 36 kilometer.

Read More

Koordinator Mitigasi Gempabumi dan Tsunami Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Daryono mengatakan, gempa ini merupakan jenis gempa dangkal.

“Dengan memperhatikan lokasi episenter dan kedalaman hiposenternya, gempabumi yang terjadi merupakan jenis gempabumi dangkal,” kata Daryono, Ahad, (28/8/2022).

Menurutnya, gempa Bantul pagi ini disebabkan adanya aktivitas deformasi kerak bumi di zona outer rise lempeng Indo-Australia.

Ia menuturkan, sumber gampa Bantul kali ini pernah memicu adanya tsunami di selatan Pulau Jawa pada 1921.

Sementara itu, hasil analisis mekanisme sumber menunjukkan bahwa gempa Bantul memiliki mekanisme kombinasi penyesaran dengan pergerakan mendatar dan turun (Oblique Normal).

Berdasarkan peta tingkat guncangan (shakemap), gempa ini tidak dirasakan di daratan pulau Jawa, karena episenternya yang jauh dari daratan.

“Hingga saat ini belum ada laporan dampak kerusakan yang ditimbulkan akibat gempabumi tersebut,” jelas dia.

Ia juga menjelaskan, hasil pemodelan menunjukkan bahwa gempa ini tidak berpotensi tsunami.

Dari hasil monitoring BMKG hingga pukul 04.40 WIB, belum ada aktivitas gempa susulan atau after shock.

Sebagai informasi, wilayah Bantul pernah diguncang gempa magnitudo 5,59 pada 27 Mei 2006.

Tercatat, intensitas gempa tersebut sekitar VII MMI yang dapat menimbulkan kerusakan pada konstruksi rumah maupun bangunan.

Baca juga: Tagih Utang Sambil Rampas Kalung dan HP, Pria di Bantul Ditangkap Polisi

Akibat gempa itu, lebih dari 5.800 orang meninggal dunia dan 20.000 orang mengalami luka-luka.

Harian Kompas, 28 Mei 2006, menggambarkan, korban meninggal dunia pada umumnya karena tertimpa bangunan yang roboh, sementara korban luka-luka juga banyak terjadi karena kepanikan yang luar biasa.

Sebab, kepanikan itu muncul karena ada isu tsunami sehingga membuat lalu lintas jalan raya menjadi kacau, dan menyebabkan kecelakaan yang membuat warga terluka.

Semua rumah sakit pemerintah dan swasta juga penuh dengan korban gempa. Rumah sakit itu umumnya tak sanggup lagi menampung korban, sehingga pasien dirawat di halaman.

Korban meninggal banyak yang langsung dimakamkan keluarganya dengan sederhana karena sebagian besar masyarakat tak lagi berada di rumah mereka.

Related posts