Maksimalkan Sumber DAK, Bupati Sabar AS Kunjungi Beberapa Kementerian

  • Whatsapp

MINANGKABAUNEWS.com – Upaya memaksimalkan sumber pembiayaan pembangunan dari Dana Alokasi Khusus (DAK) dan APBN Bupati Sabar AS didampingi beberapa Kepala OPD kembali kunjungi beberapa kementerian di Jakarta yaitu: Kementerian Kelautan dan Perikanan, Kementerian Pertanian, Kementerian Kesehatan, Kementerian Pariwisata dan Eko Kreatif serta Kementerian Pendidikan, Kebudayaan Riset dan Teknologi di Jakarta.

Hal ini disampaikan kepada awak media melalui whatsapp, usai lakukan Kunker, Sabtu (22/6).

Lebih lanjut disampaikan Sabar AS, Kunjungan Kerja dilaksanakan secara marathon selama 2 hari tersebut mendapat respon positif dan apresiasi dari pejabat di jajaran kementerian terutama dalam mendukung Program Prioritas Pembangunan Kab. Pasaman ke depan

Dalam pelaksanaan kunjungan kerja KUNKER di Kementerian Kelautan dan Perikanan yang diterima oleh Kepala Biro Perencanaan dan Tim, Bupati Sabar As memaparkan terkait potensi perikanan darat Kab. Pasaman yang sangat besar dan cukup menjanjikan untuk dikembangkan ke depan beserta kendala dan permasalahannya. Begitu juga dengan upaya dalam memaksimalkan implementasi dari Penetapan Kab. Pasaman sebagai Kawasan Kampung Perikanan Budidaya oleh Menteri KKP melalui SK nomor 64 thn 2021.

Dalam tanggapan dan penjelasannya, Ade Wiguna selaku Ketua Tim Kerja Perencanaan Strategis dan Lintas Sektor Kementerian KKP menyatakan bahwa saat ini sedang berproses penyusunan Renstra KKP 2025-2029 sambil memperhatikan potensi kawasan perikanan dalam mendukung ketahanan pangan.

Selanjutnya untuk pembiayaan DAK 2025 akan memprioritaskan Kabupaten pasaman dan berdasarkan data rekapitulasi usulan Kab/ Kota untuk th 2025, Kabupaten Pasaman sdh termasuk di dalam daftar tersebut. Semoga tahun 2025 Kab . Pasaman kembali mendapatkan DAK Tematik Ketahanan Pangan untuk Perikanan.

Pada kesempatan tersebut juga diinformasikan terkait Potensi pengelolaan Pabrik Pakan Ikan Mandiri ke depan serta Alternatif Sumber Pembiayaan lain yaitu melalui SBSN yg perlu juga dipertimbanhkan Kabupaten Pasaman.

Kunjungan Bupati Pasaman ke Kementerian Pertanian siang harinya diterima oleh Kepala Biro Perencanaan Kementan. Pada kesempatan tersebut Bupati Pasaman Sabar AS kembali memaparkan kondisi pembangunan pertanian di Kab. Pasaman terkait Produksi, Pemasaran, dan teknologi Pertanian yg berkembang di Kab. Pasaman. Begitu juga dengan data kontribusi sektor Pertanian terhadap PDRB dan komitmen Kabupaten Pasaman untuk menjadi salah satu kab. yang ikut menjaga stabilitas dan ketahanan pangan.

Namun dgn kondisi kemampuan fiskal daerah yg rendah perlu didukung oleh pembiayaan dari pemerintah pusat baik melalui APBN maupun pengalokasian dana DAK.

Hal ini mendapat respon positif dan dukungan dari kementerian pertanian dan akan mengupayakan agar Kabupaten Pasaman kembali mendapatkan pembiayaan DAK Tematik sesuai dengan kebijakan pembiayaan dari Pemerintah Pusat sehingga menjadi Lokasi Prioritas DAK 2025 . Dukungan tersebut juga berdasarkan evaluasi bahwa Kabupaten Pasaman dari Sisi Realisasi dan Pelaporan DAK tahun sebelumnya selalu berpredikat Baik. Juga diingatkan agar OPD terkait harus tetap bersinergi dan berupaya maksimal dalam mrmbangun sektor pertanian di Kabupaten Pasaman.

Selanjutnya pada kunjungan Bupati Pasaman ke Kementerian Kesehatan diterima oleh Direktur Pelayanan Kesehatan Kemenkes Bp DR.dr. Aswan Usman bersama Tim.

Dalam kesempatan tersebut Bupati Sabar AS menyampaikan beberapa kebutuhan strstegis dalam pembangunan dan peningkatan pelayanan kesehatan di Kabupaten Pasaman yang diharapkan mendapat dukungan dari Pemerintah Pusat terutama melalui pengalokasian DAK th 2025, yaitu Peningkatan Sarpras Pelayanan di RS Tuanku Imam Bonjol dan RS Tuanku Rao; Rencana pembangunan RS Pratama di Kec. Tigo Nagari dan Peningkatan Sarpras beberapa Puskesmas di Kab. Pasaman. Terkait hal ini Ditanggapi langsung olah Bp DR Asman bahwa sast ini sdh dibuka LOKPRI DAK Kesehatan dan Kabupaten Pasaman sdh terakomodir terutama utk RS TIB, sarpras di beberapa puskesmas ( IPAL) jadi silahkan diusulkan sesuai menu dalam aplikasi Krisna, sedangkan untuk RS Tuanku Rao masih perlu koord intensif dgn Bappenas utk pembukaan LOKPRI.

Selanjutnya juga diinfokan bahwa kedepan salah satu kebijakan pemerintah pusat adalah Penyiapan Rumah Sakit Rujukan penyakit Jantung, Kanker, dll dgn sumber pembiayaan yang difasilitasi pemerintah baik untuk peralatan maupun sarana & tempat. Pemda diberi kewenangan utk menunjuk mana RS yg akan dijadikan RS rujukan. Kemudian khusus untuk Pembangunan RS Pratama di Tigo Nagari tentu ada ktiteria dan persyaratan yang harus dipenuhi atau dgn alternatif menaikkan status salah satu Puskesmas yang ada.

Kunjungan selanjutnya ke Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Bupati Padaman dan rombongan diterima moleh ibu UTARI ( Direktur Pengembangan Destinasi Wilayah I – Sumatera dan Jawa), Biro Perencanaan dan Tim Pokja perencanaan dan Keuangan Destinasi I. Dalam kesempatan tersebut Bupati Sabar AS menyampaikan informasi terkait Program Prioritas Pasaman Tujuan Wisata dengan Arah Kebijakan Menjadikan Equator Bonjol sebagai Kawasan Pariwisata Terpadu Terintegrasi dan Berkelanjutan, Ketersediaan Perda RIPPARDA, Event Perayaan Titik Kulminasi 2x setahun dan Rencana Pengembangan Geopark Equator Pasaman sekaligus meminta dukungan pembiayaan APBN/ DAK dalam mendukung ketersediaan Sarpras yg lebih baik dan menarik. Begitu juga dengan peningkatan kualitas dan kompetensi SDM dan pelaku Wisata serta Penguatan pelaku Ekonomi Kreatif.

Hal ini mendapat respon yang sangat baik dari Kementerian Parekraf. Dimana Menurut ibu Direktur Destinasi I bahwa pada dasarnya utk pengembangan pariwisata Pasaman sudah memenuhi syarat, memiliki keunikan dan kekhasan yg menjadi daya tarik dan perlu didukung oleh Story Telling pada setiap keunikan destinasi. Selanjutnya juga dihatapkan agar Kab. Pasaman segera memproses pengintegrasian RIPPARDA ke dalam RIPPARNAS dengan terlebih dahulu disinkronkan dgn RIPPARDA Propinsi, sehingga Pasaman termasuk Destinasi Unggulan untuk bisa memperoleh dukungan pembiayaan dari pemerintah pusat.

Juga disampaikan berbagai informasi dan masukan yang perlu di laksanakan utk kemajuan Pariwisata Pasaman ke depan dan strategi agar Kawasan Equator Bonjol masuk Destinasi yang diakomodir dalam RIPPARNAS sebagai dasar mendapatkan sumber pembiayaan ke depan.

Kunjungan terakhir Pemkab Pasaman adalah ke Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset dan Teknologi yang diterima oleh TIM KERJA DAK dan BOS Direktorat Sekolah Dasar. Pada kesempatan tersebut Bupati Pasaman menyampaikan berbagai informasi terkait Program prioritas Pasaman Cerdas.

Dilanjutkan dengan kebutuhan penanganan sekolah yang rusak pasca gempa Malampah dan rencana pengembangan SMPN 1 Lubuk Sikaping dan SDN 05 PAUH yg direncanakan memiliki Kelas Boarding TAHFIDZ utk mendukung Pasaman Berimtaq. Sangat diharapkan dukungan DAK utk merealisasikannya.

Hal in langsung mendapat respon dari Tim kementerian bahwa memang tahun 2025, penanganan sekolah yang rusak akibat gempa akan menjadi prioritas. Untuk itu diminta agar Kab. Pasaman segera melakukan input Data Sekolah Rusak tersebut ke dalam sistem SPAB, KRISNA dan DAPODIK dan Melengkapi seluruh dokumen pendukung untuk diprioritaskan penanganannya tahun 2025 dan 2026 bisa melalui DAK maupun pembiayaan khusus.

Begitu juga dengan sekolah yang memang sudah membutuhkan penanganan agar dientry seluruhnya ke dalam aplikasi KRISNA DAK sesuai Prioritas untuk dibahas dan diupayakan pembiayaannya melalui DAK.

Terakhir Bupati Pasaman Sabar AS menyatakan bahwa segala upaya yang dilaksanakan Pemkab dengan mengunjungi beberapa Kementerian merupakan upaya dan tekat untuk mendapatkan sumber – sumber pembiayaan yang g lebih banyak baik dari DAK maupun APBN. Kita sangat butuh pembiayaan tersebut agar percepatan pembangunan daerah bisa kita realisasikan. (Verdi)

Related posts